Euro Naik Tipis Terbantu Pulihnya Politik Jerman; Dolar AS Ungguli Yen

386

(Vibiznews – Forex) Euro naik tipis pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/03) setelah aksi jual jangka pendek terkait dengan pemilihan akhir pekan yang tidak meyakinkan di Italia, dibantu oleh pembentukan pemerintah koalisi di Jerman yang mengurangi ketidakpastian politik.

Sedangkan Dolar AS naik terhadap yen karena para pedagang mengurangi kepemilikan safe haven mata uang Jepang mereka untuk mengurangi kekhawatiran tentang perang dagang yang berasal dari tarif baja impor dan aluminium yang disampaikan Presiden AS Donald Trump Kamis lalu.

Pemilu Italia, yang menunjukkan kegelisahan politik yang berkepanjangan setelah partai sayap kanan dan pihak eurosceptic melakukan yang lebih baik dari perkiraan, agak diimbangi oleh Demokrat Sosial Jerman yang setuju untuk bergabung dengan konservatif Kanselir Angela Merkel, mengakhiri periode ketidakpastian dalam ekonomi terbesar di Eropa tersebut.

Secara keseluruhan, hasil pemilihan tidak mengubah pandangan investor terhadap kekuatan ekonomi zona Eropa, meskipun hasil Italia menempatkan risiko politik di wilayah tersebut kembali menjadi perhatian.

Analis mengatakan bahwa para pedagang akan mengalihkan fokus mereka ke empat pertemuan utama bank sentral minggu ini dan juga laporan gaji A.S. yang akan dirilis pada hari Jumat.

Reserve Bank of Australia akan bertemu pada hari Selasa, sementara Bank of Canada akan mengadakan pertemuan kebijakan pada hari Rabu.

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa akan mengadakan pertemuan pada hari Kamis, sementara rekan-rekan mereka di Bank of Japan akan bertemu pada hari Jumat.

Euro terakhir naik 0,06 persen menjadi $ 1,2325, menghapus kerugian terkait dengan hasil pemilihan Italia.

Mata uang tunggal ini naik ke level tertinggi dua minggu di $ 1,2365 di perdagangan Asia setelah hasil Jerman.

Euro naik 0,56 persen menjadi 130,89 yen. Ini telah turun sebanyak 0,7 persen menjadi 129,37 yen, terendah sejak akhir Agustus di awal perdagangan London.

Dolar menguat setelah bergetar pekan lalu atas usulan kenaikan 25 persen dan 10 persen Trump pada baja impor dan aluminium.

Pengumuman mengejutkan tersebut menyingkirkan ancaman penanggulangan dari Uni Eropa, Kanada dan mitra dagang A.S. lainnya. Anggota parlemen senior dari Partai Republik Trump mendesak Trump untuk mempertimbangkan penerapan tarif.

Teriakan menentang rencana Trump menimbulkan spekulasi apakah akan dilaksanakan atau tidak.

Dolar AS menguat 0,45 persen menjadi 106,21 yen. Ini mencapai titik terendah 16 bulan di 105,23 yen pada hari Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Dolar AS akan bergerak positif dengan berkurangnya kekuatiran perang dagang setelah Presiden AS Donald Trump mengisyaratkan akan menahan tarif impor baja da alumunium jika kesepakatan NAFTA ditandatangani.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here