Tiongkok Turunkan Rasio Pinjaman Buruk Bank Untuk Dukung Pertumbuhan Ekonomi

341

(Vibiznews – Economy & Business) Tiongkok melonggarkan peraturan yang mengatur berapa banyak yang bank harus sisihkan untuk menutupi pinjaman macet. Komisi Regulator Perbankan Tiongkok (CBRC) telah mengeluarkan pemberitahuan untuk menurunkan rasio cakupan pinjaman buruk menjadi minimal 120 persen dari sebelumnya 150 persen, demikian dilansir Bloomberg, Selasa (06/03).

Aturan pelonggaran cakupan pinjaman akan memungkinkan bank untuk memberikan lebih banyak kredit, yang mendukung perekonomian menjadi sekitar 6,5 persen tahun ini, lebih lambat dari pada 2017. Pinjaman tambahan dari raksasa seperti Industrial & Commercial Bank of China Ltd. akan menghadapi beberapa dampak kampanye Xi Jinping terhadap risiko finansial, salah satu prioritas utama pemerintah.

Perubahan tersebut juga mengindikasikan bahwa regulator yakin bahwa mereka telah menghadapi epidemi pinjaman buruk yang melanda para kreditur selama beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2016, ketika pinjaman bermasalah di bank-bank China terus meningkat, CBRC menolak melobi ambang batas penyediaan.

Analis mengatakan langkah CBRC menunjukkan bahwa “pinjaman bermasalah bukan masalah,” CBRC ingin membedakan antara 120 persen dan 150 persen, berdasarkan tingkat permodalannya, keakuratan kebijakan klasifikasi kredit dan keaktifannya dalam menangani keadaan buruk pinjaman.

Industri perbankan Tiongkok memiliki rasio cakupan pinjaman yang buruk di atas 180 persen, kata pejabat CBRC Xiao Yuanqi pada sebuah briefing pekan lalu, mengindikasikan bahwa bank memiliki banyak ruang untuk mengurangi provisi.

Selain menurunkan ambang batas, pemberitahuan CBRC mengatakan akan mengurangi jumlah pinjaman bank, termasuk pinjaman sehat, hingga 1,5 persen dari minimum 2,5 persen sebelumnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here