Luigi Di Maio, Akankah Menjadi Perdana Menteri Italia Termuda?

556

(Vibiznews – Economy & Business) Luigi Di Maio, pemimpin Five Star Movement, mengatakan kepada saingan politiknya untuk menghentikan rencana mereka dan membiarkan partainya menyelesaikan masalah Italia setelah “sebuah hasil bersejarah” dalam pemilihan hari Minggu lalu.

Di Maio, 31 tahun, akan memimpin partai terbesar di parlemen berikutnya dan mengajukan banding ke lawan-lawan politiknya untuk memberinya suara yang dia butuhkan untuk membentuk mayoritas dan menjadi perdana menteri dalam sebuah artikel di surat kabar La Repubblica hari Rabu. Di Maio menolak untuk menawarkan pekerjaan menteri dan rencananya untuk meningkatkan pengeluaran orang miskin meskipun utang Italia merupakan batu sandungan bagi kemungkinan aliansi.

Jika Di Maio terpilih menjadi Perdana Menteri, maka dia akan menjadi pemimpin termuda dewasa ini.

Di Maio mengatakan warga Italia memutuskan untuk mempercayai mereka, memberi mereka hasil yang bersejarah. Dia mengatakan Five Star adalah satu-satunya partai yang mendapat dukungan di seluruh negeri, sebuah pukulan pada penantang utama Matteo Salvini, yang dukungannya berbasis di utara.

Di Maio dan Salvini, kepala Liga Eurokeptik, merupakan pemenang terbesar dari pemilihan yang melihat partai-partai arus utama dikalahkan. Liga tersebut mengatasi Forza Italia Silvio Berlusconi sebagai kelompok dominan dalam koalisi kanan tengah yang mengendalikan jumlah anggota parlemen terbesar, sementara Partai Demokrat yang berkuasa merosot ke hasil terburuk dalam sejarahnya.

Koalisi kanan tengah ditetapkan untuk memenangkan 265 kursi di majelis rendah dari total 630 suara parlemen dan Five Star 227 kursi, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data Kementerian Dalam Negeri.

Di Maio meminta pihak lain untuk mendukung rencananya untuk mengurangi kemiskinan, memotong pajak tinggi untuk bisnis dan mengatasi pengangguran kaum muda.

Bagaimanapun, Berlusconi mendukung klaim Salvini, bersikeras untuk pertama kalinya sejak pemilihan bahwa partainya akan menghormati persyaratan kesepakatan koalisi mereka tentang siapa yang seharusnya menjadi perdana menteri.

“Kami sekarang akan dengan setia mendukung usaha Salvini untuk menciptakan sebuah pemerintahan,” kata Berlusconi. Berlusconi dan Salvini mendapat kesepakatan bahwa partai dengan suara terbanyak akan mengajukan calon perdana menteri ke Presiden Sergio Mattarella.

Berlusconi mengisyaratkan bahwa Partai Demokrat yang berkuasa, yang pemimpinnya Matteo Renzi telah berjanji untuk mengundurkan diri setelah kekalahannya yang memalukan, mungkin juga mengulurkan tangan.

image : youtube

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here