Bursa Asia Berakhir Positif; Indeks Hang Seng Melonjak Tinggi

425

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia ditutup menguat pada hari Kamis (08/03), dengan saham menguat kembali setelah meluncur pada sesi terakhir terkait kekhawatiran perang perdagangan. Kenaikan bursa Asia terpicu berita adanya pengecualian beberapa negara terkait pengenaan tarif impor baja dan alumunium AS.

Indeks Nikkei 225 naik 0,54 persen atau 115,35 poin, ditutup pada level 21,368.07 dan Topix ditutup naik 0,35 persen.

Indeks Topix Iron & Steel naik 0,56 persen karena produsen baja sebagian besar berpegang pada kenaikan. Kobe Steel naik 3,02 persen dan JFE Holdings bertambah 0,2 persen, meski Nisshin Steel tergelincir 0,36 persen. Saham teknologi kebanyakan diperdagangkan lebih tinggi, dengan Nintendo naik 4,06 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan maju 1,3 persen menjadi ditutup pada 2.433,08 pada penampilan kuat di sektor teknologi. Saham Samsung Electronics naik 1,19 persen, dengan Samsung Heavy melonjak 8,79 persen.

Produsen baja memperoleh keuntungan dari perkembangan terkait tarif di luar Washington, dengan Posco naik 3,02 persen dan Hyundai Steel naik 3,15 persen pada akhir hari.

Indeks Hang Seng Hong Kong melonjak 1,52 persen atau 457,60 poin, pada posisi 30,654.32 dengan semua sektornya diperdagangkan di wilayah positif. Sektor finansial tertimbang sangat tinggi: HSBC menguat 0,72 persen dan perusahaan asuransi AIA menambahkan 3,03 persen menjelang penutupan pasar.

Pasar Tiongkok ditutup menguat, dengan kenaikan tajam setelah rilis data perdagangan yang optimis. Indeks Komposit Shanghai menambah 0,54 persen menjadi ditutup pada 3.289,29 dan indeks komposit Shenzhen naik 1,01 persen menjadi berakhir di 1,856.47.

Sementara itu, sektor kesehatan dan saham konsumen merupakan sektor dengan kinerja terbaik pada indeks CSI 300 chip.

Kenaikan tersebut terjadi setelah ekspor Tiongkok pada Februari melonjak 44,5 persen dari satu tahun yang lalu, Reuters melaporkan. Itu di atas kenaikan median 13,6 persen yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters.

Indeks S & P / ASX 200 Australia naik 0,69 persen menjadi ditutup pada 5.942,90. Sebagian besar sub indeks indeks tersebut mencatat kenaikan, meskipun sektor material dan energi berada di titik merah setelah komoditas berjuang di sesi terakhir.

Bursa saham A.S., yang awalnya jatuh setelah pengunduran diri Gary Cohn dari administrasi Trump, mengurangi beberapa kerugian setelah Gedung Putih mengisyaratkan bahwa Meksiko dan Kanada dapat dibebaskan dari tarif impor logam yang direncanakan.

Dolar AS stabil terhadap sekeranjang mata uang, dengan perdagangan indeks dolar di 89.585 at 2:48 p.m. HK / SIN setelah menyentuh level terendah dua minggu di level 89.407 pada sesi terakhir.

Terhadap yen, dolar terakhir diperdagangkan pada 105,96, tergelincir sekali lagi di bawah level 106 setelah ditutup pada 106,80 pada hari Rabu. Mata uang A.S. telah mencelupkan dari pegangan 106.1 ke level sekitar 105,5 di bagian belakang pengunduran diri Cohn pada hari Rabu di Asia.

Sementara itu, minyak mengurangi beberapa kerugian setelah jatuh di sesi sebelumnya karena kekhawatiran perdagangan. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,16 persen menjadi diperdagangkan pada $ 61,25 per barel setelah turun 2,3 persen lebih rendah pada hari Rabu. Harga minyak mentah Brent naik 0,16 persen menjadi $ 64,44.

Di sisi data, produk domestik bruto kuartal keempat di Jepang direvisi lebih tinggi menjadi 1,6 persen dari perkiraan awal 0,5 persen, kata Reuters. Itu juga di atas kenaikan 0,9 persen yang diproyeksikan dalam jajak pendapat Reuters.

Dari catatan, Bank of Japan memulai pertemuan kebijakan moneternya pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street. Potensi kenaikan bisa terjadi dengan meredanya bergerak lemah dengan sentimen kekuatiran perang dagang dengan adanya pengecualian beberapa negara yang dikenakan tarif impor baja dan alumunium AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here