Harga Minyak Mentah Merosot 2 Persen Tertekan Kekuatiran Perang Dagang

340

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan Kamis dinihari (08/03) karena pasar keuangan meluncur di tengah kekhawatiran bahwa rencana Washington untuk tarif impor dapat memicu perang perdagangan, dan setelah data pemerintah A.S. menunjukkan adanya peningkatan persediaan dan produksi minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,45 menjadi menetap di $ 61,15 per barel, turun 2,3 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,40 menjadi $ 64,39 per barel, kerugian 2,1 persen.

Pengunduran diri Gary Cohn, penasehat ekonomi Presiden A.S. Donald Trump, yang dipandang sebagai benteng pertahanan terhadap kekuatan proteksionis di pemerintah, memicu penurunan bursa Wall Street dan membuat risk appetite investor.

Minyak baru-baru ini cenderung bergerak seiring dengan pasar ekuitas. Indeks S & P 500 terakhir turun 0,9 persen.

Pengunduran diri Cohn terjadi setelah dia menolak rencana Trump untuk tarif impor baja dan aluminium yang tinggi.

Kekuatan utama, termasuk Uni Eropa dan Tiongkok, mengatakan bahwa tarif semacam itu dapat menyebabkan tindakan balas dendam dan memicu perang dagang global.

Sementara itu data dari Administrasi Informasi Energi mengatakan persediaan minyak mentah A.S. naik sebesar 2,4 juta barel pada pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis terhadap kenaikan 2,7 juta barel.

Stok minyak mentah di pusat pengiriman Cushing, Oklahoma, turun 605.000 barel, kata EIA.

Sementara stok minyak biasanya meningkat sepanjang tahun ini karena kilang minyak sering ditutup untuk pemeliharaan, kenaikan persediaan minyak mentah A.S. telah membebani harga.

Produksi A.S. juga telah menyurutkan sentimen. EIA mengatakan produksi minyak mentah mingguan A.S. mencapai rekor tertinggi per hari pada minggu lalu hampir 10,4 juta barel.

EIA mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka memperkirakan produksi minyak mentah A.S. pada kuartal keempat tahun 2018 mencapai rata-rata 11,17 juta bpd, naik dari perkiraan sebelumnya sebulan lalu sebesar 11,04 juta barel per hari.

Ini akan menjadikannya produsen lebih besar daripada Rusia, yang sekarang berada di peringkat 1. Tahun lalu, Amerika Serikat melampaui Arab Saudi, produsen terbesar di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak lemah terpicu sentimen kekuatiran perang dagang dengan rencana tarif impor baja dan alumunium AS minggu ini. Namun aksi bargain hunting bisa terjadi memanfaatkan harga yang lemah. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 61,60-$ 62,10, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 60,60-$ 60,10

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here