BOJ Pertahankan Kebijakan Moneter Tetap

514

(Vibiznews – Economy & Business) Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah pada hari Jumat (09/03) dan tetap optimis terhadap perekonomian, menggarisbawahi keyakinan mereka bahwa program stimulus besar-besaran membantu menaikkan inflasi sesuai target.

“Perekonomian Jepang berkembang moderat, dengan siklus yang baik dari pendapatan hingga operasi pembelanjaan,” kata BOJ seperti yang dilansir CNBC.

Dalam langkah yang diperkirakan secara luas, BOJ mempertahankan target suku bunga jangka pendeknya sebesar 0,1 persen dan panduan untuk yield obligasi 10 tahun sekitar nol persen.

Keputusan tersebut menghasilkan suara 8-1, dengan anggota dewan Goushi Kataoka yang satu-satunya menolak dengan alasan bahwa BOJ harus mempercepat pembelian obligasi untuk lebih menekan yield jangka panjang.

Kuroda mengguncang pasar pekan lalu dan menambah kekuatan yen, ketika dia mengatakan kepada anggota parlemen bahwa di sekitar tahun fiskal 2019 BOJ akan mulai memikirkan strategi keluar. Tapi ini mengasumsikan target inflasi akan tercapai, dan apa yang tidak disebutkan, tujuh anggota dewan hari ini melihat risiko terhadap perkiraan harga karena dimiringkan ke sisi negatifnya.

Lebih dari 90 persen atau analis yang disurvei Bloomberg tidak percaya BOJ akan mencapai target harga 2019.

Dengan pemerintahan koalisi Perdana Menteri Shinzo Abe yang memegang mayoritas di parlemen, anggota parlemen hampir pasti menyetujui pengangkatan kembali Kuroda, juga nominasi Masayoshi Amamiya, arsitek kebijakan BOJ veteran, dan Masazumi Wakatabe, seorang reflektor, sebagai wakil gubernur.

Ekspor telah menjadi kekuatan pendorong dalam pemulihan Jepang dan BOJ telah meningkatkan penilaiannya terhadap ekonomi luar negeri dalam pernyataannya, yang menggambarkannya sebagai ‘terus tumbuh’ secara keseluruhan.

Namun, meningkatnya risiko perang dagang global membuat suramnya prospek.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda akan mengadakan konferensi pers pada pukul 3.30 (0630 GMT) untuk menjelaskan keputusan kebijakan tersebut.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here