Bursa Asia Pasifik Bergerak Lemah Imbas Penutupan S&P 500 Yang Turun 0,6 Persen

349

(Vibiznews – Index) – Bursa Asia Pasifik Bergerak Lemah mengikuti Bursa Saham A.S. yang anjlok untuk hari ketiga berturut-turut setelah angka penjualan eceran yang tidak bersemangat mengejutkan pasar yang membawa kekhawatiran bahwa belanja konsumen mendingin, sementara minggu depan para pedagang menunggu keputusan tingkat minggu depan oleh Federal Reserve.

Indeks Stoxx Europe 600 turun dari kenaikan sebelumnya, demikian juga dengan tolok ukur di Asia setelah penembakan tiba-tiba Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson. Euro turun setelah komentar Mario Draghi bahwa penguatan euro baru-baru ini tidak dijamin oleh fundamental ekonomi. Data lain mengenai pertumbuhan investasi di Tiongkok secara tak terduga mempercepat kenaikan sebagian besar logam industri, termasuk tembaga.

Persediaan minyak mentah A.S. naik lebih dari yang diantisipasi pekan lalu. Bitcoin turun ke level terendah dalam lebih dari sebulan.

Pemecatan Tillerson menimbulkan keprihatinan baru di Gedung Putih. Untuk mengganti Tillerson, Trump menominasikan direktur CIA Mike Pompeo, mantan anggota Kongres. Pada hari Rabu, presiden Trump juga telah mengajukan nama ekonom dan kontributor CNBC Larry Kudlow untuk menggantikan Gary Cohn sebagai direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih.

Inilah beberapa hal penting yang akan terjadi minggu ini, seperti Data inflasi yang akan dirilis pada Kamis ini merupakan titik fokus di kawasan euro.
Di Jerman, Angela Merkel akan dilantik untuk masa jabatan keempat.
Data PDB Selandia Baru keluar pada hari Kamis.
Warga Negara Rusia akan menghadiri Tempat Pemungutan Suara pada hari Minggu untuk memberikan suara dalam pemilihan presiden yang diperkirakan akan dimenangkan oleh Vladimir Putin.

Saham

Indeks S & P 500 ditutup turun 0,6 persen pada pukul 4 sore waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,1 persen ke level terendah dalam sepekan.
Indeks FTSE 100 Inggris turun 0,1 persen.
Indeks DAX Jerman naik 0,1 persen.
MSCI Emerging Market Index turun 0,4 persen, yang pertama mundur dalam seminggu.

Mata uang

Euro turun 0,2 persen menjadi $ 1,237.
Pound Inggris naik kurang dari 0,05 persen menjadi $ 1,3968.
Yen Jepang naik 0,3 persen menjadi 106,26 per dolar.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10 tahun AS turun tiga basis poin menjadi 2,81 persen demikian juga dengan imbal hasil 10 tahun Jerman turun tiga basis poin menjadi 0,59 persen dan imbal hasil 10 tahun Inggris juga turun lima basis poin menjadi 1,437 persen.

Komoditi

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,3 persen menjadi $ 60,88 per barel.
Emas turun 0,1 persen menjadi $ 1,325.05 per ounce.
LME tembaga naik 0,6 persen menjadi $ 6,988.50 per metrik ton, tertinggi dalam lebih dari seminggu.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner/Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here