Singapura Kota Dengan Biaya Hidup Termahal di Dunia Tahun 2018

520

(Vibiznews – Economy & Business) Pada tahun 2018, Singapura mempertahankan predikatnya sebagai kota termahal di dunia untuk tahun kelima berturut-turut dalam sepuluh besar yang sebagian besar terbagi antara Asia dan Eropa. Demikian laporan terbaru Worldwide Cost of Living Report 2018 dari The Economist Intelligence Unit.

Seoul adalah satu-satunya kota di sepuluh besar yang mempertahankan peringkatnya dari tahun sebelumnya.

Di seluruh Asia, Hong Kong dan Sydney bergabung dengan Singapura dan Seoul di posisi sepuluh besar. Inflasi rendah telah mendorong Tokyo dan Osaka keluar dari sepuluh besar dalam biaya peringkat hidup yang mencakup 133 kota di seluruh dunia. Ibukota Jepang, yang merupakan kota termahal di dunia sampai tahun 2013, telah pindah tujuh tempat di peringkat tersebut dalam 12 bulan terakhir.

Sebaliknya, Seoul yang berada di peringkat 21 lima tahun lalu, kini berada di posisi keenam.

Tel Aviv, yang hanya berada di peringkat 34 lima tahun yang lalu, kini merupakan kota kesembilan yang paling mahal dalam survei tersebut. Apresiasi mata uang berperan dalam kenaikan ini, namun Tel Aviv juga memiliki beberapa biaya khusus untuk menaikkan harga, terutama pembelian, mengasuransikan dan mempertahankan mobil, yang mendorong biaya transportasi 79% di atas harga New York. Tel Aviv juga merupakan kota termahal kedua dalam survei di mana untuk membeli alkohol.

Di Eropa barat adalah kota-kota wilayah non-euro yang sebagian besar tetap paling mahal. Zurich (2), Oslo (5), Geneva (6) dan Copenhagen (8) adalah salah satu dari sepuluh kota termahal. Satu-satunya pengecualian adalah Paris (2), yang memiliki fitur di antara sepuluh kota termahal sejak 2003. Dengan kota-kota di Eropa barat, wilayah ini sekarang menyumbang tiga dari lima kota paling mahal. Asia menyumbang empat kota lagi, sementara Tel Aviv adalah satu-satunya perwakilan Timur Tengah.

New York telah berpindah empat tempat ke peringkat ke posisi 13 karena melemahnya dolar AS pada 2017, yang juga mempengaruhi posisi kota-kota AS lainnya. Namun, ini tetap merupakan kenaikan biaya relatif dibandingkan dengan lima tahun yang lalu, ketika New York berada di peringkat 27.

Deflasi dan devaluasi tahun lalu merupakan faktor penting dalam menentukan biaya hidup, dengan banyak kota bergerak turun peringkat karena kelemahan mata uang atau turunnya harga lokal. Kedua harga dan sejumlah mata uang rally pada 2017, dan meskipun inflasi di banyak kota tetap moderat, dampaknya tercermin pada rata-rata biaya hidup.

Dengan rata-rata indeks untuk semua kota yang disurvei menggunakan New York sebagai kota basis, biaya hidup global meningkat menjadi 74%, naik sedikit dari 73% tahun lalu. Ini tetap jauh lebih rendah dari lima tahun yang lalu, ketika rata-rata biaya indeks hidup di seluruh kota yang disurvei adalah 85,5%.

Meski berada di puncak peringkat, Singapura tetap menawarkan nilai relatif dalam beberapa kategori, terutama dibandingkan dengan rekan-rekan regionalnya. Untuk kategori seperti perawatan pribadi, barang rumah tangga dan bantuan dalam negeri Singapura tetap jauh lebih murah daripada perusahaan sejenis, namun tetap menjadi tempat termahal di dunia untuk membeli dan menjalankan mobil dan tempat tujuan ketiga untuk membeli pakaian. Dari segi makanan dan minuman, biaya hidup di Singapura setara dengan Shanghai di China. Seoul, Tokyo dan Hong Kong adalah tiga tempat paling mahal di dunia yang membeli barang pokok.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here