Bursa Wall Street Merosot 1 Persen Minggu Lalu; Gejolak Politik Pemerintahan Trump Dicermati

668

(Vibiznews – Index) Kenaikan pada perdagangan akhir pekan tidak cukup untuk memberikan keuntungan bagi bursa Wall Street minggu lalu, terbebani oleh kekhawatiran akan kemungkinan perang dagang dan pergolakan di pemerintahan Gedung Putih.

Indeks S & P 500 membukukan penurunan 1,2 persen minggu ini, meski mengalami kenaikan 0,2 persen pada hari Jumat.

Indeks Dow Jones juga turun 1,5 persen pada pekan ini karena saham Boeing turun 6,8 persen pada ketegangan perdagangan. Dow ditutup menguat 72,85 poin pada Jumat di level 24,946.51.

Indeks Komposit Nasdaq ditutup datar di level 7.481,99 di tengah penurunan 1.4 persen Alphabet Google-parent dan penurunan 0,7 persen di saham Amazon. Indeks juga turun 1 persen dalam sepekan.

Tarif impor baja dan aluminium diperkirakan akan mulai berlaku dalam beberapa minggu mendatang, setelah Trump menandatangani dua deklarasi minggu lalu. Sementara Kanada dan Meksiko dibebaskan dari kesepakatan tersebut, investor khawatir bahwa negara-negara di seluruh dunia termasuk Tiongkok dapat kembali membalas.

Juga yang menjadi perhatian investor, adalah pertemuan kebijakan moneter Federal Open Market Committee minggu ini, dengan Wall Street memperkirakan Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk memimpin The Fed menaikkan suku bunga.

Dalam berita politik, Presiden Donald Trump dilaporkan telah memutuskan untuk memecat penasihat keamanan nasional H.R. McMaster dari pemerintahan A.S., menurut sebuah laporan Kamis oleh Washington Post. Namun, Gedung Putih membantah bahwa setiap perubahan akan muncul di dalam Dewan Keamanan Nasional.

Menambah drama politik, CBS News melaporkan pada hari Jumat bahwa kepala staf Gedung Putih John Kelly juga bisa meninggalkan pemerintahan sejak hari Jumat. Namun The Wall Street Journal melaporkan bahwa Trump dan Kelly menyelesaikan “gencatan senjata” sementara.

Kelly, yang terguncang oleh pemecatan Menteri Luar Negeri Rex Tillerson melalui Twitter awal minggu ini, telah memberitahu rekan-rekannya untuk mulai mencari pekerjaan baru, Journal melaporkan. Pemberhentian Tillerson terjadi seminggu setelah Gary Cohn mengundurkan diri sebagai direktur Dewan Ekonomi Nasional.

Departemen Perdagangan mengatakan perumahan mulai turun 7 persen di bulan Februari, sebuah penurunan yang lebih besar dari perkiraan. Izin bangunan, sementara itu turun 7,7 persen bulan lalu.

Di tempat lain, sentimen konsumen naik ke tingkat yang tidak terlihat sejak 2004 di bulan Maret, menurut sebuah pembacaan awal dari University of Michigan. Sementara itu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan lowongan pekerjaan meningkat menjadi 6,3 juta pada Januari, sebuah rekor.

Dalam berita perusahaan, Adobe Systems melaporkan laba kuartalan lebih baik dari perkiraan, mengirim sahamnya naik 3,1 persen.

Sementara Walmart menanggapi tuduhan mengeluarkan hasil e-commerce yang menyesatkan, menyebut orang tersebut sebagai “mantan rekan yang tidak puas.” Saham Walmart naik 1,9 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street masih berpotensi melemah terancam kekuatiran perang dagang dan gejolak politik pemerintahan Trump. Namun menguatnya data ekonomi di akhir pekan dapat memberikan dukungan kenaikan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here