Bursa Asia 22 Maret Mixed Pasca Kenaikan Suku Bunga AS

454

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia ditutup bervariasi Kamis (22/03) setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya tahun ini.

Indeks Nikkei 225 Jepang naik 0,99 persen, atau 211,02 poin, menjadi ditutup pada 24.591,99 dan Topix yang lebih luas naik 0,65 persen, dengan sektor pertambangan dan minyak masing-masing naik 4,56 persen dan 3,06 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,44 persen menjadi ditutup pada 2.496,02, tertinggi tujuh minggu. Sektor manufaktur ditutup sebagian besar lebih rendah, tetapi saham-saham terkait broker dan minyak naik, memberikan kontribusi terhadap kenaikan secara keseluruhan.

Indeks kapital besar Samsung Electronics juga memberikan kontribusi untuk bergerak lebih tinggi, menutup 1,41 persen.

Indeks Hang Seng merosot 1,09 persen pada 31.071,05. Sebagian besar sektor jatuh, dengan saham teknologi menyeret indeks, meskipun produsen minyak menguat.

Indeks komposit Shanghai turun 0,52 persen menjadi ditutup pada 3,263.83 dan indeks komposit Shenzhen melemah 0,49 persen menjadi berakhir pada 1,849.60. Indeks CSI 300 kapital besar berakhir turun 1 persen.

Kerugian di Tiongkok juga datang setelah Reuters melaporkan Bank Rakyat China menaikkan suku bunga pada perjanjian pembelian kembali mundur tujuh hari, yang disebut sebagai reposisi terbalik, sebesar 5 basis poin. Langkah itu muncul setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga semalam.

Di Australia, indeks S & P / ASX 200 tergelincir 0,22 persen dalam perdagangan berombak untuk ditutup pada 5,937.20 karena penurunan terlihat di semua sektor kecuali energi, bahan dan produsen emas.

Perusahaan pertambangan ditutup dengan kuat di wilayah positif, sementara produsen minyak menguat karena harga minyak stabil setelah melonjak semalam. Woodside Petroleum naik 2,22 persen dan Beach Energy naik 2,78 persen.

Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin ke kisaran 1,5 persen menjadi 1,75 persen pada akhir pertemuan kebijakan pada hari Rabu, seperti yang diperkirakan secara luas.

Bank sentral mengindikasikan bahwa pihaknya masih mengharapkan dua kenaikan lagi tahun ini, tetapi meningkatkan proyeksinya untuk suku bunga acuan pada 2019 menjadi 2,9 persen. Ramalan pertumbuhan untuk tahun ini dan tahun berikutnya juga meningkat.

Setelah kenaikan suku bunga AS, Otoritas Moneter Hong Kong pada Kamis juga menaikkan suku bunga dasar sebesar 25 basis poin karena patokan dolar Hong Kong terhadap dolar AS.

Sementara itu, kekhawatiran atas ketegangan perdagangan juga menjadi fokus di kawasan itu, dengan Presiden Donald Trump diperkirakan akan mengumumkan tarif terhadap Tiongkok, kata Reuters, mengutip seorang pejabat Gedung Putih.

Dalam berita perusahaan, raksasa teknologi Tencent Holdings turun 3,8 persen pada jam 3:00 sore waktu HK / SIN setelah menandakan lebih banyak investasi sedang dikerjakan. Itu telah mengumumkan bahwa laba bersih untuk kuartal yang berakhir 31 Desember naik 98 persen menjadi 20,8 miliar yuan ($ 3,3 miliar) pada hari Rabu, melampaui ekspektasi.

Dalam mata uang, dolar tetap di belakang setelah jatuh semalam. Analis menunjukkan bahwa salah satu alasan penurunan itu karena beberapa investor telah memperkirakan The Fed melakukan empat kenaikan suku bunga bukannya tiga yang dipertahankan untuk tahun ini.

Indeks dolar, yang melacak dolar AS terhadap enam mata uang saingan, berdiri di 89,602 pada pukul 2:57 siang. HK / SIN. Terhadap yen, dolar tergelincir lebih jauh di bawah pegangan 106 untuk diperdagangkan di 105,84.

Sementara itu, dolar Hong Kong merosot ke posisi terendah baru dalam 33 tahun selama sesi tersebut.

Di sisi komoditas, minyak mentah West Texas Intermediate AS merosot 0,05 persen menjadi diperdagangkan pada $ 65,13 per barel dan minyak mentah berjangka Brent turun sebesar 0,13 persen pada $ 69,38. Harga minyak melonjak semalam setelah data pada hari Rabu menunjukkan persediaan minyak mentah AS menurun bukannya naik, seperti yang diharapkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa saham Asia akan bergerak mengikuti pergerakan bursa Wall Street, yang diperkirakan bisa melemah dengan kekuatiran perang dagang dan gejolak politik pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here