Bursa Eropa Berakhir Sebagian Besar Melemah

419

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Rabu malam (22/03) karena investor menunggu kemungkinan kenaikan suku bunga AS.

Indeks FTSE berakhir pada 7038.97, turun -22.30 poin atau -0.32%

Indeks DAX berakhir pada 12309.15, naik 1.82 poin atau 0,01%

Indeks CAC berakhir pada 5239.74, turun -12.69 poin atau -0.24%

Indeks Stoxx 600 pan-Eropa ditutup sedikit lebih rendah, turun 0,17 persen dengan sektor bisnis dan bursa utama mixed pada akhir perdagangan.

Sumber daya dasar Eropa pulih dari kerugian sebelumnya pada hari itu, reli 1,7 persen oleh penutupan pasar. Pembuat baja yang berbasis di Luxembourg Arcelormittal menduduki puncak sektor ini, menutup lebih dari 4 persen. Sektor ini sebelumnya telah terbebani oleh kekhawatiran perang perdagangan global. Presiden Donald Trump secara luas diperkirakan akan mengumumkan hingga $ 60 miliar bea masuk barang-barang Tiongkok pada akhir minggu perdagangan. Investor cemas biaya yang menjulang bisa meningkat menjadi perang perdagangan penuh, mengancam pertumbuhan ekonomi global.

Minyak dan gas juga berkinerja baik, rally selama perdagangan sore untuk menutup 1,24 persen. The Tullow Oil dari U.K. adalah perusahaan dengan kinerja terbaik, menutup hampir 4 persen.

Utilitas terombang-ambing antara perdagangan positif dan negatif, akhirnya menutup 0,4 persen. A2A Italia dan Jerman E.ON keduanya memiliki target harga saham mereka direvisi naik oleh Kepler Chevreux pada hari Rabu pagi. Keduanya tertutup di hijau, dengan A2A lebih dari 1 persen.

Dalam saham individu, Ubisoft melonjak mendekati puncak patokan Eropa setelah ketua Vivendi Vincent Bollore kalah dalam pertempuran dua tahun melawan pendirinya. Kelompok media Prancis Vivendi mengumumkan rencana untuk menjual sahamnya di pembuat video game seharga 2 miliar euro ($ 2,45 miliar) pada hari Rabu. Saham Ubisoft mengakhiri hari perdagangan naik 3,8 persen.

Pengecer perbaikan rumah terbesar kedua di Eropa merosot ke bagian bawah indeks karena kelompok memperkirakan pandangan yang beragam. Kingfisher membukukan kenaikan laba tahunan yang lebih baik dari perkiraan pada hari Rabu tetapi mengatakan masa depan yang lebih “tidak pasti” menjadi perhatian. Sahamnya telah tertekan 10,7 persen oleh penutupan pasar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa saham Eropa akan bergerak lemah mengikuti pelemahan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here