Bursa Eropa Merosot Pasca AS Usir Diplomat Rusia

475

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada penutupan Senin malam (26/03), setelah AS dan beberapa negara Uni Eropa mengusir diplomat Rusia dalam unjuk rasa solidaritas dengan Inggris.

Indeks FTSE berakhir pada 6888.69, turun -33.25 poin atau -0.48%

Indeks DAX berakhir pada 11787.26, turun -99.05 poin atau -0.83%

Indeks CAC berakhir pada 5066.28, turun -28.94 poin atau -0.57%

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 ditutup 0,77 persen lebih rendah sementara, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama berakhir di wilayah negatif. Ini meskipun pasar dibuka lebih tinggi dan pasar AS melihat kenaikan yang kuat, setelah sesi minggu pada hari Jumat.

Saham Italia merupakan penurun terbesar. Indeks FTSE MIB ditutup turun 1,2 persen lebih rendah setelah gencatan senjata antara dua partai populis, anti-kemapanan negara pada hari Jumat.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin bahwa Beijing dan Washington telah mulai secara diam-diam menegosiasikan akses AS ke pasar China, mengurangi kekhawatiran akan perang dagang besar-besaran. Saham awalnya menunjukkan tanda-tanda reli di awal sesi menyusul berita.

Tetapi ekuitas memangkas keuntungan dengan tajam setelah AS dan beberapa negara Uni Eropa mengusir diplomat Rusia pada hari Senin. Langkah ini menyusul di tengah keputusan Inggris untuk mengusir diplomat Rusia setelah negara itu memutuskan bahwa Kremlin bertanggung jawab atas keracunan mata-mata mantan di tanah Inggris.

Melihat saham individu, Fresnillo melonjak ke puncak patokan Eropa setelah upgrade peringkat dari Goldman Sachs. Bank investasi AS menaikkan rekomendasi sahamnya untuk “membeli” dan menambahkan saham tersebut ke daftar hukumannya. Saham Fresnillo ditutup 4,5 persen lebih tinggi.

Sementara itu, Smurfit Kappa mengatakan telah menolak tawaran yang direvisi dari perusahaan International Paper, pada hari Senin. Perusahaan AS sebelumnya telah membuat penawaran yang tidak diminta pada awal Maret. Saham Smurfit Kappa ditutup turun lebih dari 3 persen.

Bursa saham AS diperdagangkan lebih tinggi, memantul kembali dari kerugian yang kuat di sesi sebelumnya karena investor memantau laporan pembicaraan antara AS dan China.

Presiden Donald Trump menandatangani sebuah memorandum pada hari Jumat yang menerapkan pada impor hingga $ 50 miliar bagi Beijing, meskipun langkah-langkah tersebut memiliki periode konsultasi 30 hari sebelum mereka mulai berlaku.

Tarif mengikuti bea masuk tambahan pada impor baja dan aluminium di sejumlah negara di seluruh dunia, termasuk China, dengan ekonomi terbesar kedua di dunia memukul balik dengan rencana sendiri untuk mengenakan biaya hingga $ 3 miliar impor AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa dapat bergerak lemah jika ketegangan AS-Rusia masih terus berlangsung. Namun bursa Eropa juga akan mencermati pergerakan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here