Dolar AS Rebound Pasca Ketegangan Perang Dagang Mereda

465

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik terhadap sekeranjang mata uang utama pada akhir perdagangan Rabu dinihari (28/03), rebound dari level terendah lima minggu sebelumnya di sesi tersebut, karena meredanya ketegangan perang perdagangan dan dolar AS menemukan dukungan dari arus akhir bulan.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik 0,39 persen pada 89,38, setelah tergelincir ke level terendah lima minggu di 88,942.

Analis menyatakan rebound dolar AS banyak yang disebabkan oleh arus akhir pekan yang cenderung mendukung dolar. Para investor ingin mengambil posisi yang mereka ambil selama sebulan dengan memulangkan sebagian dari mereka kembali ke dolar.

Kekhawatiran tentang perang dagang tampaknya telah mereda sedikit dalam semalam dan itu juga membantu dolar AS.

Pasar global terguncang bulan ini setelah Presiden AS Donald Trump memberlakukan tarif pada barang-barang China dan Beijing mengancam langkah-langkah serupa. Namun ketakutan akan perang dagang mereda dengan harapan bahwa Amerika Serikat dan China akan memulai negosiasi.

Setelah kenaikan besar pada hari Senin, euro telah menambahkan 0,3 persen lagi untuk memukul $ 1,2476 setelah, kurang dari satu sen dari tertinggi tiga tahun yang dicapai pada pertengahan Februari, dibantu oleh surutnya kekhawatiran tentang perang perdagangan.

Tetapi mata uang euro tergelincir 0,35 persen terhadap dolar AS setelah data menunjukkan bahwa pinjaman untuk perusahaan zona euro melambat bulan lalu, dan komentar oleh anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa Erkki Liikanen yang mendasari inflasi zona euro mungkin tetap lebih rendah dari yang diharapkan bahkan jika pertumbuhannya kuat.

Sterling jatuh terhadap dolar, franc Swiss dan euro karena ekspektasi tekanan jual dari kesepakatan perawatan kesehatan perusahaan besar mendorong investor untuk mengambil keuntungan setelah rally baru-baru ini.

Pound Inggris turun 0,51 persen menjadi 1,4153 terhadap dolar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa indeks dolar AS berpotensi menguat dengan meredanya kekuatiran perang dagang. Namun jika malam nanti data GDP Growth Rate QoQ Final Q4 bulan Maret terealisir melemah, akan menekan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here