Harga Minyak Mentah Anjlok 3 Persen; Produksi Negara OPEC dan Rusia Meningkat

522

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah merosot 3 persen dalam perdagangan tipis pada akhir perdagangan Selasa dinihari (03/04), terpicu kekhawatiran peningkatan produksi minyak di negara anggota kesepakatan pembatasan produksi seperti Rusia, Irak dan Arab Saudi, sementara ketegangan geopolitik yang mendukung rally pekan lalu memudar.

Harga minyak mentah berjangka WTI AS berakhir turun $ 1,93, atau 3 persen, pada $ 63,01 per barel, setelah menyelesaikan kuartal pertama naik 7,5 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,59, atau 2,3 ​​persen, pada $ 67,75 per barel pada pukul 1:55 siang. ET, setelah hampir menyentuh tertinggi 2018 pada $ 71,28 minggu lalu.

Volume perdagangan lebih rendah dari biasanya karena banyak negara masih libur Paskah.

Ketegangan antara Arab Saudi dan Iran, dua dari tiga produsen minyak mentah OPEC, mereda, meskipun para pedagang masih membatasi bahwa harga minyak akan jatuh menuju libur panjang akhir pekan, kata analis.

Presiden Donald Trump telah mengancam akan menarik diri dari kesepakatan nuklir internasional 2015 dengan Teheran di mana ekspor minyak Iran telah meningkat. Dia telah memberi penandatangan Eropa batas waktu 12 Mei untuk memperbaiki kekurangan dari kesepakatan itu.

Keprihatinan itu telah diperkuat oleh Trump yang mencalonkan pemimpin garis keras Iran, Mike Pompeo, untuk menjadi Menteri Luar Negeri dan menyebut hawk John Bolton sebagai penasihat keamanan nasional.

Juga berpotensi membebani pasar adalah ketegangan perdagangan yang meningkat antara Amerika Serikat dan China.

China menaikkan tarif hingga 25 persen pada 128 produk AS dari Senin, meningkatkan pertikaian antara negara-negara ekonomi terbesar di dunia sebagai tanggapan terhadap tindakan AS mengenakan impor aluminium dan baja.

Minyak telah naik dari level terendah beberapa tahun dekat $ 27 pada Januari 2016, dibantu oleh penurunan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan Rusia, yang dimulai pada 2017 dan akan beroperasi hingga akhir 2018.

Produksi minyak Rusia naik pada bulan Maret meskipun hasil produksi menjadi 10,97 juta barel per hari dari 10,95 juta barel per hari pada Februari, data Kementerian Energi Rusia menunjukkan, membuat Rusia tetap di atas Amerika Serikat sebagai produsen minyak mentah terbesar dunia.

Sumber-sumber perdagangan mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa eksportir minyak utama Arab Saudi diperkirakan akan memangkas harga untuk semua nilai minyak mentah yang dijualnya ke Asia pada bulan Mei untuk mencerminkan harga yang lebih lemah untuk acuan Timur Tengahnya, minyak mentah Dubai.

Produksi di Irak, produsen terbesar kedua OPEC, juga berada di atas perjanjian, sekitar 5 juta bph pada awal 2018, versus 4,4 juta bpd yang ditetapkan dalam kesepakatan. Kabinet Irak pada hari Minggu menyetujui rencana untuk meningkatkan kapasitas produksi minyak mentah negara itu menjadi 6,5 juta bph pada 2022.

Karena harga terus meningkat, pasar mulai khawatir OPEC dan produsen non-OPEC kehilangan antusiasme mereka untuk tetap dengan pemotongan,” kata analis.

Kebangkitan harga telah membantu mendukung lonjakan pengeboran AS, yang telah mendorong produksi AS ke rekor 10,43 juta bpd, melampaui eksportir utama Arab Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi menguat dengan aksi bargain hunting setelah harga minyak merosot tajam. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,50-$ 64,00, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 62,50-$ 62,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here