RBA Pertahankan Suku Bunga 1,5 Persen

487

(Vibiznews – Economy & Business) Bank sentral Australia mempertahankan suku bunga pada rekor terendah pada hari Selasa (03/04), waktu terpanjang tanpa perubahan dalam hampir tiga dekade.

Seperti yang diperkirakan secara luas, Reserve Bank of Australia (RBA) mengakhiri pertemuan kebijakan April dengan suku bunga acuan sebesar 1,5 persen, bertahan sejak pemangkasan pada bulan Agustus 2016. Pengoperasian selama 20 bulan tanpa bergerak adalah yang terpanjang sejak cash rate pertama kali diperkenalkan pada tahun 1990.

“Inflasi kemungkinan akan tetap rendah untuk beberapa waktu, mencerminkan pertumbuhan yang rendah dalam biaya tenaga kerja dan persaingan yang kuat dalam ritel,” kata Gubernur RBA Philip Lowe seperti yang dirilis CNBC.

“Kemajuan lebih lanjut dalam mengurangi pengangguran dan memiliki inflasi kembali ke target diharapkan, meskipun kemajuan ini cenderung bertahap.”

Lowe telah berulang kali menekankan bahwa dewan bank sentral tidak melihat kasus yang kuat untuk kenaikan suku bunga jangka pendek.

Sebuah jajak pendapat Reuters dari 45 analis yang diambil pekan lalu menemukan sekitar separuh memperkirakan kenaikan akhir tahun ini, dengan sisanya memberi jeda berkepanjangan hingga 2019.

Kunci kesabaran ini adalah kegagalan pekerja untuk mendapatkan kenaikan gaji meskipun pasar pekerjaan sedang booming. Pertumbuhan upah tahunan hanya sedikit di atas rekor terendah 2,1 persen dan RBA telah mengakui setiap kenaikan akan datang dengan kecepatan lamban.

Globalisasi, persaingan ritel yang sengit, penurunan panjang serikat pekerja dan meningkatnya konsentrasi kekuasaan di antara sejumlah kecil perusahaan semuanya telah disalahkan atas apa yang sedang meluas di dunia dalam pertumbuhan upah.

Ada juga banyak kelonggaran yang tersisa di angkatan kerja Australia, terutama karena lebih banyak perempuan pergi mencari pekerjaan.

ANZ pada hari Selasa merilis survei bulanan yang menunjukkan iklan pekerjaan datar pada bulan Maret setelah penurunan bulan sebelumnya, mengisyaratkan beberapa pendinginan dalam permintaan tenaga kerja.

Kesemuanya adalah menahan pendapatan pada saat rumah tangga mencoba untuk mengelola jumlah hutang hipotek.

Konsumen dapat mengandalkan harga rumah yang terus meningkat untuk menyangga kekayaan mereka. Pemerintah memperkirakan persediaan perumahan Australia bernilai sebesar A $ 6,9 triliun ($ 5,29 triliun) – empat kali lebih besar dari produk domestik bruto tahunan.

Tetapi upaya oleh regulator untuk menekan pinjaman hipotek berisiko telah mengambil harga tinggi keluar dari pasar itu, dengan harga akan mundur di Sydney dan Melbourne bulan lalu.

Konsultan properti CoreLogic memperkirakan pertumbuhan harga tahunan di seluruh kota-kota besar mengerem hanya 0,8 persen pada Maret, dari puncak 10,5 persen di pertengahan tahun 2017.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here