Bursa Eropa Ditutup Lemah Terpengaruh Perang Dagang AS-Tiongkok

397

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Rabu malam (04/04), di tengah meningkatnya kekhawatiran perang perdagangan antara AS-Tiongkok.

Indeks FTSE berakhir pada 7034.01, naik 3,55 poin atau 0,05%

Indeks DAX berakhir pada 11957.90, turun -44.55 poin atau -0.37%

Indeks CAC berakhir pada 5141.80, turun -10.32 poin atau -0.20%

Indeks Stoxx 600 pan-Eropa ditutup 0,47 persen lebih rendah sementara, dengan hampir semua sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

China mengumumkan tarif tambahan pada 106 produk AS pada hari Rabu, kurang dari 24 jam setelah Presiden Donald Trump mengumumkan pengenaan pada daftar impor China. Trump mengungkapkan rencana untuk tarif 25 persen pada sekitar 1.300 teknologi industri, transportasi dan produk medis sebagai pembalasan atas apa yang dituduhkan pemerintah AS selama puluhan tahun atas pencurian hak kekayaan intelektual oleh Beijing.

Sebagai tanggapan, China mengumumkan retribusi 25 persen atas impor AS yang termasuk produk seperti kedelai, mobil, dan wiski.

Berita itu mendorong sektor Eropa untuk jatuh, dengan saham teknologi di antara pemain terburuk – turun lebih dari 1,6 persen. Siltronic dan Besi memimpin kerugian sektoral.

Melihat saham individu, WPP ditutup 2 persen lebih rendah setelah raksasa periklanan mengatakan sedang menyelidiki CEO Martin Sorrell atas dugaan pelanggaran pribadi. Dewan WPP menunjuk penasihat independen untuk menyelidiki Sorrell, perusahaan mengatakan kepada CNBC. Investigasi yang sedang berlangsung tampaknya tidak menjadi material bagi bisnis, kata pernyataan perusahaan.

Di tempat lain, Swiss Re mengatakan Rabu bahwa pembicaraan dengan SoftBank atas saham minoritas tidak lebih dari 10 persen di raksasa reasuransi itu terus pada tahap awal, menurut laporan Reuters. Saham Swiss Re lebih dari 3,8 persen lebih rendah pada berita.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa bursa Eropa dapat bergerak positif mengikuti bursa Wall Street yang menguat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here