Dolar AS Bergerak Naik; AS-Tiongkok Negosiasikan Perselisihan Dagang

497

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik ke level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang utama pada Kamis (05/04), terbantu rebound di Wall Street dan tanda-tanda AS dapat menegosiasikan resolusi untuk perselisihan perdagangan dengan China.

Beijing pada Rabu memberlakukan tarif atas impor utama AS termasuk kedelai, pesawat, mobil, daging sapi dan bahan kimia sebagai tanggapan terhadap langkah-langkah serupa dari Amerika Serikat.

Itu mendorong rally dalam yen, yang sering dicari di saat gejolak pasar, dan meninggalkan investor enggan untuk mengambil posisi baru di aset berisiko karena saham AS jatuh.

Tetapi dolar pada hari Kamis memperoleh kembali kerugian setelah penasihat ekonomi Presiden Donald Trump mengatakan pemerintah AS sedang bernegosiasi dengan China, untuk tidak terlibat dalam perang dagang.

Dolar naik 0,1 persen terhadap sekeranjang enam mata uang utama ke 90,20.

Pasar mata uang umumnya tidak menyukai intervensi perdagangan, dan upaya proteksionis sebelumnya oleh pemerintah AS telah melemahkan dolar.

Mungkin risiko terbesar untuk mata uang AS adalah kemungkinan eksodus modal, kata analis.

Pangsa cadangan mata uang dolar AS yang dilaporkan ke Dana Moneter Internasional menurun pada kuartal terakhir 2017 ke terendah empat tahun, data terbaru menunjukkan.

Di tengah ketegangan perdagangan AS-Cina, dolar melemah dalam tiga dari lima sesi terakhir terhadap yen, turun lebih dari 5 persen sepanjang tahun ini. Terhadap Franc Swiss, greenback telah jatuh 1,4 persen sejauh ini di 2018.

Mata uang Jepang dan Swiss dipandang sebagai mata uang safe-haven dan cenderung mendapatkan keuntungan dengan biaya dolar pada saat ketegangan geopolitik dan keuangan.

Selain perang perdagangan potensial, investor juga fokus pada data AS minggu ini, termasuk laporan pekerjaan pada hari Jumat, untuk tanda-tanda bagaimana fundamental ekonomi yang stabil.

Dolar pada hari Kamis naik 0,3 persen diperdagangkan pada ¥ 107,08 dan dolar Australia turun 0,3 persen pada $ 0,7691 meskipun data lokal lebih kuat.

Euro melemah 0,2 persen menjadi $ 1,2258, menambah kenaikan moderat hari sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa indeks dolar AS berpotensi naik jika negosiasi AS-Tiongkok tercapai untuk menyelesaikan perselisihan dagang kedua negara.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here