Bursa Eropa Berakhir Naik Tinggi; Saham Ubisoft Melonjak Hampir 11 Persen

441

(Vibiznews – Index) Bursa saham Eropa ditutup naik tajam Kamis malam (05/04) seiring meredanya ketegangan perdagangan.

Indeks FTSE berakhir pada 7199.50, naik 165.49 poin atau 2.35%

Indeks DAX berakhir pada 12305.19, naik 347.29 poin atau 2.90%

Indeks CAC berakhir pada 5276.67, naik 134.87 poin atau 2.62%

Indeks Stoxx 600 pan-Eropa ditutup 2,4 persen lebih tinggi dengan setiap sektor meningkat. Saham sumber daya dasar dan saham teknologi adalah sektor berkinerja terbaik, masing-masing naik lebih dari 3 persen.

Secara keseluruhan, sentimen pasar didorong oleh berita bahwa AS bersedia untuk duduk bersama dengan otoritas China dan memperbaiki perbedaan perdagangan mereka. China mempresentasikan Rabu daftar langkah-langkah balas dendam terhadap proposal baru-baru ini untuk tarif AS pada berbagai produk China.

Melihat di seluruh patokan Eropa, Ubisoft memuncaki kenaikan, naik 10,77 persen. Keberhasilan video game terbaru “Far Cry 5” menyebabkan peningkatan peringkat dan mendorong saham lebih tinggi. Sementara itu, perusahaan perawatan kesehatan BTG turun lebih dari 10 persen setelah mengambil biaya kerusakan sekitar 150 juta pound ($ 211 juta), Reuters melaporkan.

Dalam berita perusahaan, Accor Hotels mengumumkan akan membeli 50 persen saham di Mantis Group, memperluas kehadirannya di Afrika dan dalam perjalanan mewah. Saham Accor hampir 2 persen lebih tinggi.

Dalam hal data, layanan PMI di AS melambat bulan lalu karena kondisi cuaca dan permintaan konsumen yang lemah. Hal serupa terjadi di zona Eropa, dengan salju tebal dan mata uang kuat yang memengaruhi pesanan baru.

Sebelumnya, pesanan manufaktur baru Jerman datang lebih rendah dari yang diperkirakan analis, melihat kenaikan 0,3 persen pada bulan sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi melemah jika data Non Farm Payrolls AS Maret terealisir melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here