Trump Pertimbangkan Pengenaan Tarif Tambahan $ 100 Miliar Bagi Impor China

544

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump pada hari Kamis mengatakan dia telah menginstruksikan Perwakilan Perdagangan Amerika Serikat untuk mempertimbangkan pengenaan $ 100 miliar dalam tarif tambahan terhadap China.

“Mengingat pembalasan China yang tidak adil, saya telah menginstruksikan USTR untuk mempertimbangkan apakah $ 100 miliar dari tarif tambahan akan sesuai di bawah bagian 301 dan untuk mengidentifikasi produk yang akan dikenakan tarif tersebut,” kata Trump dalam sebuah pernyataan.

China pada hari Rabu mengumumkan akan memperkenalkan tarif atas 106 produk AS, termasuk kedelai, mobil dan wiski.

Tarif itu diperkenalkan sebagai tindakan pembalasan terhadap Trump, yang, hanya 24 jam sebelumnya, telah meluncurkan daftar impor China yang ia rencanakan untuk targetkan dengan tarif. Beberapa langkah Beijing, kata para ahli, sedikitnya menekan ekonomi AS dan lebih banyak memukul Trump secara politik dengan menargetkan elemen-elemen basisnya.

Tarif yang diusulkan Trump termasuk produk yang digunakan untuk robotika, teknologi informasi, teknologi komunikasi dan kedirgantaraan, area di mana Trump merasa China dapat maju secara tidak wajar dengan bantuan kekayaan intelektual AS.

Meskipun tambahan ancaman Trump pada hari Kamis, ia menekankan bahwa AS masih terbuka untuk negosiasi tentang praktik perdagangan China.

“Amerika Serikat masih siap untuk berdiskusi dalam dukungan lebih lanjut dari komitmen kami untuk mencapai perdagangan bebas, adil, dan timbal balik dan untuk melindungi teknologi dan kekayaan intelektual perusahaan Amerika dan rakyat Amerika,” kata Trump dalam sebuah pernyataan.

Tak lama setelah pengumuman Trump, Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer menyatakan dukungan untuk langkah itu, menyebut tanggapan Trump “tepat.”

“Presiden Trump mengusulkan tanggapan yang tepat terhadap ancaman tarif baru China. Setelah penyelidikan terperinci, USTR menemukan banyak bukti bahwa tindakan tidak masuk akal China merugikan ekonomi AS,” kata Lighthizer dalam sebuah pernyataan.

Dia juga mengutuk pembalasan Tiongkok dan bahaya yang bisa menyebabkan pekerja Amerika, petani dan bisnis.

“Tanggapan yang tepat dari China harus mengubah perilakunya, karena pemerintah China telah berjanji untuk melakukan berkali-kali,” katanya dalam sebuah pernyataan seperti yang dilansir CNBC.

“Sayangnya, China telah memilih untuk menanggapi sejauh ini dengan ancaman untuk memberlakukan tarif yang tidak dapat dibenarkan atas miliaran dolar dalam ekspor AS … Dalam situasi seperti ini, Presiden berhak untuk meminta tindakan tambahan yang sesuai untuk mendapatkan penghapusan tindakan yang tidak adil, kebijakan , dan praktik yang diidentifikasi dalam laporan USTR, “tambahnya.

Lighthizer menekankan bahwa tarif tambahan tidak akan diterapkan sampai mereka menjalani proses komentar publik.

China, untuk bagiannya, telah mengambil nada menantang terhadap ancaman perdagangan Gedung Putih. Bahkan, media pemerintah Cina telah mengklaim kemenangan dalam sengketa perdagangan sejauh ini, mengatakan tarif Beijing akan merugikan pemilih Trump.

“Trump telah membuktikan dirinya salah karena China telah menunjukkan bahwa itu tidak dapat dipaksakan dan sepenuhnya ditentukan untuk membalas,” kata editorial berbahasa Inggris dari China Daily, Kamis. “Sudah saatnya bagi Trump untuk menyerahkan senjata tarif yang tidak berguna dan datang ke meja perundingan.”

Akankah pernyataan Trump ini kembali memicu perang dagang AS-Tiongkok?

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pasar akan kembali kuatir akan meningkat lagi ketegangan perang dagang AS-Tiongkok dengan adanya pernyataan Trump yang mempertimbangkan pengenaan tarif tambahan $ 100 miliar bagi barang China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here