Dolar AS 10 April Merosot di Sesi Asia

438

(Vibiznews – Index) Dolar AS merosot terhadap mata uang utama lainnya pada Selasa (10/04) di sesi Asia terpicu perang dagang China dan AS.

Fokus pasar jangka pendek ada pada Presiden China Xi Jinping, yang dijadwalkan menyampaikan pidato pada konferensi di Boao, China pada Selasa.

Ini akan menjadi reaksi publik pertamanya terhadap kebuntuan tarif dan investor berhati-hati tentang dampak pandangan presiden terhadap pasar keuangan yang lebih luas.

Pasar global terpukul pekan lalu ketika Presiden AS Donald Trump memicu kembali sengketa perdagangan dengan China, menghidupkan kembali kegelisahan investor tentang dampak perang tarif terhadap ekonomi dunia.

Dolar berada dalam posisi defensif terhadap yen, yang cenderung menarik permintaan pada saat gejolak pasar dan ketegangan politik.

Dolar AS turun 0,05 persen lebih rendah pada 106,740 yen setelah membukukan penurunan moderat semalam. Itu menuju sesi ketiga kerugian versus rekan Jepang-nya.

Analis mengatakan ketegangan perang perdagangan masih terjadi di mana Amerika Serikat dan China saling bertukar ancaman. Risiko geopolitik juga membebani dolar terhadap yen, karena kekhawatiran bahwa hubungan AS-Rusia dapat memperburuk masalah Suriah.

Presiden AS Trump pada hari Senin menjanjikan tindakan cepat dan kuat sebagai tanggapan atas dugaan serangan senjata kimia di Suriah, yang muncul untuk menunjukkan respon militer potensial. Trump telah mengecam Rusia karena mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Euro stabil pada $ 1,2324 setelah naik sekitar 0,35 persen pada hari sebelumnya, ketika menyentuh tertinggi enam hari di $ 1,2331.

Mata uang euro terangkat setelah Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan pada Senin bahwa penurunan di pasar saham tahun ini tidak berdampak secara material terhadap kondisi keuangan zona Eropa, menunjukkan pembuat kebijakan tetap tenang tentang volatilitas pasar baru-baru ini.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama sedikit berubah pada 89.829 setelah turun 0,3 persen pada hari Senin.

Dolar Kanada melayang di dekat puncak enam minggu mencapai terhadap dolar semalam pada harga minyak yang lebih tinggi dan survei bisnis dari Bank of Canada yang mendukung ekspektasi untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Loonie stabil pada C $ 1,2703 per dolar dan dalam jarak dekat C $ 1,2687, terkuat sejak 27 Februari yang ditetapkan pada hari Senin.

Dolar Australia, mata uang terkait komoditas lainnya, lebih tinggi pada $ 0,7699 setelah menguat sekitar 0,3 persen semalam.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak lemah dengan ketegangan perang dagang AS-China dan politik di Timur Tengah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here