Harga Minyak Mentah Melonjak 2 Persen; Pidato Jinping Tenangkan Pasar

389

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah naik pada hari Selasa (10/04), memperpanjang kenaikan yang kuat dari hari sebelumnya, terdukung optimisme investor untuk sengketa perdagangan Amerika Serikat dan China dapat diselesaikan tanpa merusak ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik hampir 2 persen menjadi $ 64,59 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 1,8 persen pada $ 69,90 per barel setelah sempat menembus di atas $ 70,

Harga minyak telah meningkat hampir 4,5 persen dalam dua hari perdagangan terakhir.

Presiden Xi Jinping pada hari Selasa berjanji untuk membuka ekonomi China lebih lanjut dan menurunkan tarif impor, dalam pidato yang memberikan nada damai pada ketegangan perdagangan antara China dan Amerika Serikat.

Ekuitas dan komoditas industri naik, sementara yang dianggap safe haven seperti emas dan Treasury AS berada di bawah tekanan, mencerminkan kepercayaan di kalangan pedagang dan investor bahwa perang perdagangan semakin mereda.

Kekhawatiran perselisihan perdagangan yang berkepanjangan antara dua ekonomi terbesar dunia dan ketidakpastian atas keseimbangan pasokan dan permintaan pasar minyak global telah membuat perdagangan volatil dalam beberapa minggu terakhir.

Minyak naik sebentar di atas $ 70 dua minggu lalu, setelah Arab Saudi berjanji akan membuat kesepakatan untuk membatasi pasokan ke tahun depan. Namun keputusan AS untuk mengenakan tarif atas barang-barang China senilai $ 50 miliar seminggu kemudian mengirimkan harga ke dua minggu terendah.

Pasar minyak telah didukung oleh permintaan yang sehat dan pemotongan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak.

Namun, melonjaknya produksi minyak mentah AS, yang melonjak seperempatnya sejak pertengahan 2016, mengancam melemahkan upaya OPEC.

American Petroleum Institute akan mempublikasikan data penyimpanan Rabu dinihari nanti, sementara Administrasi Informasi Energi AS merilis laporan bulanan tentang produksi AS pada rabu malam.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak positif dengan optimisme menurunnya ketegangan perang dagang AS-Tiongkok. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 62,80-$ 62,30, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,80-$ 64,30.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here