Pidato Xi Jinping : Ekonomi China Terbuka; Turunkan Tarif Impor Mobil dan Lainnya

376

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden China Xi Jinping mengumumkan rencana pada hari Selasa (10/04) untuk membuka ekonomi Cina, termasuk menurunkan tarif untuk mobil dan produk lainnya dan memperkuat hukum kekayaan intelektual perusahaan asing.

Komentar Xi datang di tengah meningkatnya ketegangan perdagangan antara China dan AS sebagai dua ekonomi terbesar di dunia yang bergantian mengumumkan langkah pembalasan perdagangan satu sama lain.

Organisasi Perdagangan Dunia mengatakan Selasa bahwa China mengajukan keluhan terkait pengenaan tarif Presiden Donald Trump pada impor baja dan aluminium. Dikatakan China telah meminta 60 hari konsultasi dengan Amerika Serikat mengenai sengketa baja dan aluminium. Jika itu gagal, Beijing dapat meminta keputusan dari panel ahli perdagangan, The Associated Press melaporkan.

Dalam sebuah pidato di Forum Boao untuk Asia, pertemuan tahunan yang dijuluki “Asia Davos,” Xi mengatakan China akan mengambil inisiatif untuk memperluas impor tahun ini dan bekerja keras untuk mengimpor produk yang dibutuhkan oleh penduduk.

“China tidak mencari surplus perdagangan. Kami memiliki keinginan yang tulus untuk meningkatkan impor dan mencapai keseimbangan pembayaran internasional yang lebih besar di bawah neraca berjalan,” kata Xi, menurut terjemahan pidato tersebut.

Di luar itu, ia menggambarkan China sebagai negara yang di atasnya negara-negara lain telah memberlakukan hukuman perdagangan yang tidak adil: “Kami berharap negara-negara maju akan berhenti memaksakan pembatasan perdagangan normal dan wajar dari produk teknologi tinggi dan melonggarkan kontrol ekspor pada perdagangan tersebut dengan China,” kata Xi tanpa menyebut negara tertentu.

Dalam pidatonya, Presiden China menjual visi China sebagai pemimpin ekonomi global yang baik, menekankan bahwa sistem terbuka adalah tindakan terbaik bagi dunia.

Menurut Xi negara-negara harus tetap berkomitmen untuk keterbukaan, konektivitas dan saling menguntungkan, membangun ekonomi global yang terbuka, dan memperkuat kerjasama dalam G-20, APEC dan kerangka multilateral lainnya. “Kita harus mempromosikan liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi, dukungan sistem perdagangan multilateral. “

“Dengan cara ini, kita akan membuat globalisasi ekonomi, lebih terbuka, inklusif, seimbang dan bermanfaat bagi semua,” tambahnya.

Salah satu caranya adalah dengan mendorong kantor kekayaan intelektual negara China tahun ini untuk meningkatkan penegakan hukum terhadap undang-undang yang relevan, kata Xi.

“Kami mendorong pertukaran teknologi normal dan kerja sama antara perusahaan China dan asing dan melindungi kekayaan intelektual sah yang dimiliki oleh perusahaan asing di China,” katanya.

Pekan lalu, Trump meminta para pejabat perdagangan AS untuk mempertimbangkan lagi $ 100 miliar dalam tarif untuk barang-barang China. Kementerian perdagangan China, untuk bagiannya, mengatakan akan “melawan dengan respon besar” jika diprovokasi.

Pada awal tahun, AS memberlakukan tarif pada panel surya dan impor baja dan aluminium.

China selanjutnya menerapkan kebijakan tambahan pada 128 produk AS, termasuk buah dan daging babi, sebagai tanggapan terhadap keputusan pemerintah Trump untuk mengenakan bea atas baja dan aluminium. Ini juga mengumumkan tarif pajak pada 106 produk AS minggu lalu, meskipun tidak ada tanggal mulai diberikan untuk langkah-langkah tersebut.

Trump mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Minggu bahwa China akan menghapus hambatan perdagangan karena itu adalah “hal yang benar untuk dilakukan.” Presiden juga menyatakan optimisme bahwa negara-negara akan mencapai kesepakatan tentang kekayaan intelektual.

Dalam pidatonya, Xi mengecilkan ambisi geopolitik Cina mengenai Belt dan Road Initiative – sebuah program infrastruktur dan investasi yang secara luas dilihat sebagai upaya oleh China untuk membangun sebuah zona ekonomi dan politik multinasional yang sangat besar yang memiliki Beijing di pusatnya.

Sementara proyek mungkin diprakarsai oleh China, peluang dan hasil akan bermanfaat bagi dunia, kata Xi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here