Bursa Asia 12 April Merosot Terganjal Ketegangan Geopolitik AS-Rusia

634

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup lebih rendah pada hari Kamis (12/04) terganjal ketegangan geopolitik.

Indeks Nikkei 225 melemah 0,12 persen, atau 26,82 poin, menjadi ditutup pada 21.660,28. Topix yang lebih luas lebih rendah sebesar 0,39 persen karena produsen dan sektor minyak tergelincir, sementara saham barang konsumsi mencatat sedikit keuntungan karena investor mencerna pendapatan.

Indeks Kospi menyerah di akhir sesi, tergelincir 0,06 persen menjadi ditutup pada 2.442,71. Saham Kosmetik tenggelam, tetapi saham terkait minyak dan sebagian besar saham teknologi maju, dengan Samsung Electronics menyelesaikan sesi naik 0,29 persen.

Indeks ASX 200 ditutup lebih rendah sebesar 0,23 persen pada 5,815.50 karena kenaikan di subindex bahan dan energi diimbangi oleh pergerakan lebih rendah di sektor industri, di antara sektor-sektor lainnya. Sektor keuangan berbobot sangat berat tergelincir 0,44 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong mengurangi keuntungan awal, berakhir turun sebesar 0,21 persen pada 30831.28, meskipun kekuatan di sektor energi, yang didukung oleh kenaikan harga minyak. Saham-saham teknologi suram, dengan Tencent lebih rendah 2,19 persen menjelang penutupan pasar.

Indeks Komposit Shanghai tergelincir 0,87 persen menjadi berakhir pada 3.180,20 dan indeks komposit Shenzhen menyelesaikan hari lebih rendah dengan 0,58 persen pada 1.840,27.

Gerakan berhati-hati di Asia pada Kamis melacak memimpin lemah di Wall Street menyusul tweet dari Presiden Donald Trump mengejek Rusia tentang kemungkinan serangan rudal terhadap Suriah.

Tweet Trump bahwa Rusia harus “bersiap-siap” untuk serangan potensial terhadap Suriah datang setelah kemungkinan serangan senjata kimia selama akhir pekan di sebuah kota yang dikuasai pemberontak di wilayah Ghouta timur Suriah.

Fokus yang baru pada geopolitik mengambil alih fokus dari perang perdagangan antara AS dan China.

Investor juga mencerna rilis menit dari pertemuan Maret Komite Pasar Terbuka Federal, yang mencerminkan bahwa “semua” pembuat kebijakan memperkirakan ekonomi AS akan terus tumbuh dan untuk inflasi meningkat. Pandangan itu memperkuat keyakinan bahwa kenaikan suku bunga lebih banyak terjadi di depan.

Dalam berita ekonomi, Bank of Korea mempertahankan suku bunga stabil pada 1,5 persen pada hari Kamis, sebuah langkah yang sebagian besar diharapkan oleh pasar.

Sementara itu, di penggerak individu, pengecer Jepang Aeon melonjak 4,06 persen setelah perusahaan mengumumkan bahwa laba tahunan naik 14 persen dibandingkan dengan satu tahun lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang diperkirakan bisa melemah terpicu ketegangan geopolitik AS-Rusia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here