Harga Minyak Mentah Sesi Asia Jatuh 1 Persen; Investor Waspadai Ketegangan Suriah

380

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah jatuh pada Senin (16/04) di sesi Asia menyusul serangan udara pihak Barat di Suriah selama akhir pekan, dan juga pengeboran Amerika untuk produksi baru terus meningkat.

Amerika Serikat, Prancis dan Inggris meluncurkan 105 rudal pada Sabtu, menargetkan apa yang mereka katakan adalah tiga fasilitas senjata kimia di Suriah sebagai pembalasan atas dugaan serangan gas beracun di Douma pada 7 April.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 58 sen, atau 0,9 persen, pada $ 66,81 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 71,84 per barel, turun 74 sen, atau 1 persen dari penutupan terakhir mereka.

Pedagang mengatakan pasar di Asia dimulai berhati-hati setelah penyerangan akhir pekan, sementara pasar minyak juga mendapat tekanan dari kenaikan aktivitas pengeboran minyak AS.

Perusahaan energi AS menambahkan tujuh kilang pengeboran minyak untuk produksi baru dalam seminggu hingga 13 April, sehingga total menjadi 815, tertinggi sejak Maret 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat.

Meskipun demikian, Brent masih naik lebih dari 16 persen dari terendah 2018 pada Februari, karena permintaan yang sehat dan juga karena konflik dan ketegangan di Timur Tengah.

Meskipun Suriah sendiri bukan produsen minyak yang signifikan itu sendiri, Timur Tengah yang lebih luas adalah eksportir minyak mentah dunia yang paling penting dan ketegangan di kawasan ini cenderung menempatkan pasar minyak di ujung tanduk.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak lemah dengan kekuatiran ketegangan geopolitik di Suriah. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 66,30-$ 65,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 67,30-$ 67,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here