Bursa Asia 17 April Ditutup Sebagian Besar Melemah

362

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia ditutup sebagian besar lebih rendah pada Selasa (17/04) karena investor mencerna rilis data China, termasuk pertumbuhan PDB kuartal pertama yang melebihi perkiraan.

Di Tokyo, indeks Nikkei 225 naik tipis 0,06 persen, atau 12,06 poin, menjadi ditutup pada 21.847,59 setelah perdagangan baik di dalam dan keluar dari wilayah positif sepanjang hari. Indeks Topix yang lebih luas turun 0,36 persen, dengan sektor minyak mencatat kenaikan di tengah penurunan yang terlihat di sebagian besar sektor lainnya.

Indeks Kospi turun 0,15 persen menjadi berakhir pada 2.453,77. Produsen mobil dan pembuat baja naik, sementara indeks utama Samsung Electronics tergelincir 0,72 persen.

Indeks ASX 200 mengakhiri hari datar di 5,841.50, dengan saham keuangan tergelincir 0,33 persen dan membebani indeks yang lebih luas.

Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir turun 0,83 persen pada 30062.75, dengan saham teknologi dan barang konsumsi di antara sektor berkinerja terburuk sebelum pasar tutup. Pengembang properti dan keuangan juga diperdagangkan lebih rendah.

Pasar China Daratan berkinerja buruk. Indeks Komposit Shanghai kehilangan 1,39 persen menjadi ditutup lebih rendah untuk sesi keempat berturut-turut di 3,067.52 dan indeks komposit Shenzhen turun 2,2 persen menjadi 1.784,56.

Perekonomian Cina tumbuh 6,8 persen pada kuartal pertama 2018, mengalahkan perkiraan 6,7 persen pada pertumbuhan tahun yang diproyeksikan dalam jajak pendapat Reuters.

Analis menyatakan perekonomian China memasuki 2018 dengan momentum pertumbuhan yang solid, tapi momentum melambat pada Maret, dibandingkan dengan dua bulan pertama, menunjuk ke pertumbuhan yang lebih lambat ke depan.

Terlepas dari angka pertumbuhan yang stabil, data lain yang dirilis Selasa bervariasi. Penjualan ritel Maret datang lebih baik dari yang diharapkan, sementara pertumbuhan produksi industri untuk bulan dan investasi aset tetap pada kuartal pertama meleset dari perkiraan.

Indeks luas MSCI saham di Asia Pasifik kecuali Jepang terakhir lebih rendah dengan 0,34 persen.

Gerakan tentatif di wilayah ini terjadi meskipun saham AS ditutup lebih tinggi di sesi terakhir karena investor mengalihkan perhatian mereka dari ketegangan geopolitik ke rilis pendapatan perusahaan yang kuat.

Ekspektasi untuk musim musim laporan pendapatan tinggi, dengan hasil kuartal pertama diproyeksikan naik 18,6 persen dibandingkan dengan satu tahun lalu, menurut data Thomson Reuters I / B / E / S.

Ketegangan perdagangan juga terus meningkat. Departemen Perdagangan AS memberlakukan penolakan hak ekspor terhadap ZTE China, perusahaan peralatan telekomunikasi. Larangan itu menghentikan perusahaan AS dari menjual ke ZTE selama tujuh tahun, menurut laporan Reuters, dan datang setelah perusahaan China gagal mematuhi perjanjian dengan pemerintah AS setelah secara ilegal mengirim peralatan ke Iran dan Korea Utara, kata pejabat AS.

Saham ZTE di Hong Kong dan Shenzhen dihentikan dari perdagangan pada hari Selasa, menunggu pengumuman.

Dalam penggerak individu, Hyundai Motor ditutup naik 2,94 persen. Kemajuan ini datang di tengah berita utama Reuters bahwa unit Manajemen Elliott, yang memiliki lebih dari $ 1 miliar dalam saham afiliasi Hyundai, mendukung rencana reorganisasi pembuat mobil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang jika terealisir positif akan memberikan dukungan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here