Dolar AS Jatuh Pasca Dihentikannya Serangan Suriah

412

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh secara luas pada akhir perdagangan Selasa dinihari (17/04) di tengah harapan bahwa serangan yang dipimpin AS terhadap Suriah tidak akan meningkat, menghidupkan kembali beberapa minat untuk saham dan aset berisiko lainnya dan mendorong investor untuk mengurangi kepemilikan dolar AS.

Data pemerintah yang menunjukkan rebound dalam penjualan toko AS pada Maret gagal mengangkat dolar yang telah ditekan oleh kekhawatiran atas perang dagang antara Amerika Serikat dan China, dua ekonomi terbesar dunia.

AS, Inggris dan Prancis mengatakan pemboman mereka ditujukan pada tiga fasilitas senjata kimia sebagai pembalasan atas dugaan serangan gas beracun di Douma oleh rezim Assad. Untuk saat ini, tiga negara Barat mengisyaratkan tidak akan ada serangan lagi.

Indeks yang melacak dolar terhadap sekeranjang enam mata uang turun 0,39 persen, menjadi 89,45. Indeks dolar mencapai level terendah dua minggu di 89.355 minggu lalu.

Meskipun pelebaran perbedaan suku bunga menguntungkan dan kesenjangan hasil terluas antara utang AS dan Jerman selama dua tahun selama hampir tiga dekade, kinerja dolar dalam beberapa bulan terakhir telah berkorelasi erat dengan perubahan selera risiko. Itu karena meskipun bank sentral AS terus melacak kenaikan suku bunga, kondisi keuangan yang lebih luas tetap longgar.

Banyak mata uang utama terjebak dalam kisaran sempit, dengan euro memulai minggu naik 0,37 persen pada $ 1,2375, tingkat di mana ia telah diperdagangkan sepanjang pekan lalu.

Sterling adalah pengecualian. Ini naik 0,67 persen pada garis $ 1,4335 karena investor fokus pada data yang dapat membantu menopang harapan kenaikan suku bunga Mei.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak lemah dengan meredanya ketegangan Suriah sehingga investor mengurangi kepemilikan dolar AS. Namun jika malam nanti data perumahan AS bulan Maret terealisir positif, dapat membantu dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here