Harga Minyak Mentah Melonjak 3 Persen, Tertinggi Sejak Desember 2014

383

(Vibiznews – commodity) Harga minyak mentah naik ke level tertinggi sejak akhir 2014 pada akhir perdagangan Kamis dinihari (19/04), setelah data pemerintah AS menunjukkan pasokan minyak mentah AS turun pekan lalu dan karena pasar terus khawatir tentang gangguan pasokan di negara-negara penghasil bahan bakar fosil utama.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik $ 1,95, atau 2,9 persen pada $ 68,47, penutupan terbaik sejak 1 Desember 2014. Kontrak mencapai intraday tinggi akan kembali ke 2 Desember 2014.

Harga minyak mentah berjangka Brent juga mencapai intraday tinggi baru akan kembali ke November 2014. Kontrak naik $ 1,90, atau 2,7 persen, untuk mengakhiri sesi di $ 73,48 per barel.

Penetapan Brent menandai penutupan terbaiknya sejak 26 November 2014, sehari sebelum OPEC menolak mengambil langkah untuk menghentikan penurunan harga minyak, memicu aksi jual tajam yang akhirnya mengirim harga minyak ke posisi terendah 12 tahun.

OPEC sejak itu berbalik arah, mencapai kesepakatan dengan Rusia dan produsen minyak lainnya untuk memangkas produksi 1,8 juta barel per hari mulai Januari 2017.

Kesepakatan itu, yang berlangsung hingga akhir tahun ini, hampir menyusutkan pasokan minyak global ke rata-rata lima tahun mereka. Sebuah komite yang memantau kepatuhan terhadap pemotongan bertemu di Arab Saudi pada hari Jumat, dan kelompok yang lebih luas akan berkumpul pada bulan Juni untuk menentukan apakah perjanjian harus disesuaikan.

Beberapa pejabat senior Saudi dilaporkan menargetkan $ 80 per barel minyak, dan dapat membahas untuk menjaga pembatasan produksi di tempat untuk mencapai tujuan itu.

Persediaan minyak mentah komersial AS turun 1,1 juta barel dalam seminggu hingga 13 April, Administrasi Informasi Energi AS melaporkan.

Persediaan bensin juga turun 3 juta barel, sementara distilasi bahan bakar termasuk solar turun 3,1 juta barel.

Permintaan bensin hampir 9,9 juta barel per hari.

Sebuah reli dalam beberapa pekan terakhir telah dipicu oleh kekhawatiran atas ketegangan geopolitik di Timur Tengah dan potensi gangguan pasokan minyak.

Serangan udara di Suriah oleh Amerika Serikat, Perancis dan Inggris memicu kekhawatiran konflik dengan sekutu pemerintah Suriah Rusia dan Iran, dua produsen minyak terbesar dunia. Serangan roket oleh pemberontak di Yaman pada eksportir minyak atas Arab Saudi juga telah berkontribusi terhadap premium risiko geopolitik minyak.

Pasar juga menunggu untuk melihat apakah Presiden Donald Trump akan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran dengan batas waktu 12 Mei.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak naik dengan menurunnya persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 69,00-$ 69,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 68,00-$ 67,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here