Dolar AS Bertengger di Puncak Tertinggi 2 Minggu

482

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik ke level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (21/04) karena meningkatnya imbal hasil treasury AS, sementara sterling memperpanjang penurunan di tengah komentar dovish dari kepala Bank of England.

Euro jatuh ke level terendah dua minggu terhadap dolar, untuk penurunan mingguan terbesar dalam dua bulan, karena investor memangkas rekor taruhan tinggi sebelum pertemuan Bank Sentral Eropa pekan depan di mana para pembuat kebijakan sebagian besar diperkirakan memberikan sinyal tidak berubah dalam kebijakan.

Mata uang terkait komoditas berada di bawah tekanan karena penurunan saham China, dengan dolar Australia dan Selandia Baru mencapai level terendah dalam setidaknya dua minggu.

Imbal hasil Treasury dua tahun AS mencapai 2,453 persen pada hari Jumat, level tertinggi sejak September 2008 karena spread dua tahun versus Bunds Jerman dua tahun tumbuh menjadi 302 basis poin, terluas dalam lebih dari tiga dekade.

Minggu ini, pejabat Federal Reserve mengisyaratkan kenaikan suku bunga lebih lanjut pada 2018 berdasarkan bukti pertumbuhan AS yang stabil, sementara kepala ECB dan Bank of England tampaknya tidak terburu-buru untuk mendorong suku bunga lebih tinggi setelah data ekonomi mengecewakan keluar dari Inggris dan Eropa. Namun, prospek keseluruhan dolar tetap berawan karena ekspektasi defisit perdagangan dan anggaran Amerika Serikat yang berkembang, kata analis.

Indeks dolar, yang melacak dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang, naik 0,43 persen, menjadi 90,33, setelah menyentuh level tertinggi dua minggu di 90,477.

Dolar AS naik 0,26 persen terhadap yen, di 107,64 yen, setelah menyentuh level tertinggi dua bulan di 107,85 yen.

Euro mencapai level terendah dua minggu di $ 1,2248, untuk penurunan mingguan 0,39 persen, penurunan mingguan paling curam dalam dua bulan.

Ekspektasi telah tumbuh bahwa pembuat kebijakan ECB dapat mengambil langkah kecil dalam keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar bank setelah mengabaikan janji sebelumnya untuk meningkatkan pembelian obligasi jika diperlukan pada pertemuan Maret.

Pada hari Jumat, Presiden ECB Mario Draghi mengatakan kepada gubernur bank sentral dan menteri di sebuah acara di Washington bahwa 19 negara zona Eropa telah berkembang dengan kuat dan membutuhkan pertumbuhan global yang kuat dan membuka perdagangan untuk ekspansi untuk melanjutkan. Tetapi beberapa analis meragukan ECB akan menandakan perubahan lebih lanjut dalam kebijakan minggu depan.

Sterling turun 0,54 persen menjadi $ 1,4014, menyebabkan kerugian mingguan sebesar 1,4 persen, yang akan menjadi terbesar dalam 10 minggu.

Sterling telah jatuh pada inflasi yang lebih lemah dari perkiraan dan data penjualan ritel dan komentar dari Gubernur BOE Mark Carney pada hari Kamis, yang para pedagang diartikan sebagai BOE yang kurang berkomitmen untuk menaikkan suku pada bulan Mei karena data “mixed” baru-baru ini.

Senin Pagi ini (23/04) di sesi Asia Dolar AS diperdagangkan masih mendekati level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang utama, masih didukung oleh meningkatnya imbal hasil obligasi AS, sementara berkurangnya kekhawatiran atas risiko politik global membebani safe haven yen.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama berdiri di 90,445 di perdagangan awal sesi Asia, masih dalam kisaran tertinggi dua minggu dari 90,477 pada akhir pekan.

Kenaikan imbal hasil obligasi AS membantu mendukung dolar AS, dengan imbal hasil Treasury 10 tahun AS menyentuh puncak 2,968 persen, tertinggi sejak Januari 2014 di perdagangan awal Asia. Itu naik sekitar 2 basis poin dari perdagangan AS akhir pekan.

Langkah itu muncul setelah imbal hasil Treasury AS didorong lebih tinggi minggu lalu, karena pejabat Federal Reserve mengisyaratkan kenaikan suku bunga lebih lanjut pada 2018 berdasarkan bukti pertumbuhan AS yang stabil.

Terhadap yen, dolar mencapai tertinggi dua bulan di 107,89 yen, dan terakhir berpindah tangan pada 107,85 yen, naik 0,2 persen dari akhir perdagangan AS pada Jumat.

Yen cenderung menarik permintaan pada saat ketidakpastian ekonomi dan gejolak pasar, dan menjual ketika kepercayaan kembali.

Korea Utara mengatakan pada Sabtu bahwa pihaknya akan segera menangguhkan uji coba nuklir dan rudal, menghancurkan lokasi uji coba nuklirnya dan mengejar pertumbuhan ekonomi dan perdamaian sebagai gantinya. Itu membuat komentar ini menjelang KTT yang direncanakan dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Selain kekhawatiran atas risiko geopolitik, kekhawatiran atas ketegangan perdagangan AS-China juga tampak memudar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS masih akan bergerak naik dengan menguatnya imbal hasil obligasi AS. Juga memudarnya ketegangan geopolitik dan perang dagang AS-China menekan mata uang safe haven.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here