Bursa Wall Street Berakhir Tertekan Kemunduran Saham Teknologi

558

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS jatuh pada akhir perdagangan Selasa dinihari (24/03) terganjal penurunan saham teknologi, sementara investor juga mengkhawatirkan tingkat suku bunga yang lebih tinggi.

Indeks Dow Jones ditutup 14,25 poin lebih rendah pada 24.448,69 – membukukan penurunan beruntun empat hari pertama sejak Maret – dengan Goldman Sachs sebagai saham berkinerja terburuk dalam indeks.

Indeks Komposit Nasdaq mundur 0,3 persen menjadi ditutup pada 7,128.60, penurunan ketiga berturut-turut, karena Facebook, Amazon, Netflix dan Alphabet semua ditutup lebih rendah.

Indeks S & P 500 ditutup datar di 2.670,29 sebagai penurunan 0,4 persen dalam teknologi mengimbangi kenaikan 1,1 persen dalam telekomunikasi.

Imbal Hasil Treasury 10-tahun mencapai tinggi 2,99 persen, hampir mencapai 3 persen. Suku bunga acuan terakhir diperdagangkan pada 3 persen atau lebih tinggi pada Januari 2014. Investor telah menjual Treasurys bulan ini – mendorong imbal hasil lebih tinggi – di tengah ekspektasi kenaikan inflasi, yang dapat mendorong Federal Reserve untuk mengetatkan kebijakan moneter pada kecepatan yang lebih cepat.

Wall Street juga bersiap untuk minggu tersibuk musim laba. Lebih dari 170 perusahaan diperkirakan telah merilis hasil kuartalan mereka pada akhir minggu, termasuk raksasa teknologi Amazon dan Facebook.

Hasbro, Halliburton dan Alaska Air semuanya membukukan hasil kuartalan sebelum bel Senin. Penghasilan dan penjualan Hasbro jatuh jauh dari perkiraan, tetapi saham diperdagangkan 3 persen lebih tinggi. Laba kuartalan Halliburton sesuai dengan ekspektasi analis, sementara pendapatannya meleset. Alaska Air melaporkan laba yang lebih kuat dari perkiraan tetapi pendapatan mengecewakan.

Secara keseluruhan, musim penghasilan ini sangat kuat sejauh ini. Lebih dari 82 persen perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan melalui Senin pagi telah melampaui estimasi pendapatan, menurut FactSet.

Namun, banyak perusahaan telah melihat saham mereka jatuh setelah melaporkan selama musim ini.

Di tempat lain dalam berita perusahaan, saham Merck naik 2,4 persen setelah upgrade dari Goldman Sachs. Analis di bank investasi mengatakan penjualan emiten Dow bisa booming karena Keytruda, obat blockbuster yang digunakan untuk mengobati kanker paru-paru.

Caterpillar naik 0,5 persen setelah Citi menaikkan peringkatnya pada emiten Dow, mengutip rebound konstruksi di China. Citi juga menunjukkan revisi perkiraan positif dan peningkatan pengembalian modal sebagai alasan untuk peningkatan.

Sementara itu, saham Alcoa jatuh 13,5 persen setelah pemerintah AS mengatakan tidak akan memberlakukan sanksi yang diumumkan sebelumnya terhadap Rusal hingga Oktober.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS yaitu New Home Sales Maret yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data New Home Sales terealisir positif, juga akan mencermati laporan laba kuartalan emiten.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here