Bursa Eropa Bergerak Lemah Tertekan Kekuatiran Kenaikan Suku Bunga

667

(Vibiznews – index) Pasar Saham Eropa bergerak lebih rendah pada Rabu (25/04), karena meningkatnya imbal hasil di pasar obligasi memicu kekuatiran kenaikan suku bunga AS.

Indeks FTSE bergerak pada 7368.65, turun -56.75 poin atau -0.76%

Indeks DAX bergerak pada 12379.15, turun -171.67 poin atau -1.37%

Indeks CAC bergerak pada 5406.18, turun -37.98 poin atau -0.70%

Indeks Stoxx 600 Eropa pan-Eropa bergerak 0,9 persen lebih rendah dengan semua kecuali dua sektor di zona merah.

Sektor sumber daya dasar turun lebih dari 2 persen, sektor otomotif, bahan kimia turun lebih dari 1,5 persen. Secara keseluruhan, pelaku pasar khawatir dengan dampak suku bunga yang lebih tinggi di pasar saham, dan lebih luas lagi, pada ekonomi global.

Imbal Hasil Treasury 10-tahun AS mencapai 3 persen pada hari Selasa – pertama kalinya dalam lebih dari empat tahun. Investor di seluruh dunia telah terpaku pada obligasi 10 tahun, dengan kekhawatiran menjulang bahwa melewati hambatan 3 persen dapat memicu reaksi dari pasar keuangan baik di AS dan internasional.

Saham Kering melonjak ke puncak patokan Eropa, naik 6 persen, setelah membukukan pertumbuhan kuartal pertama yang kuat dalam penjualan.

Saham Metso naik sekitar 5 persen setelah melaporkan laba operasi yang naik 28 persen pada kuartal pertama. Credit Suisse naik 3,6 persen pada hari Rabu setelah menghasilkan pendapatan.

Kelompok pencahayaan Jerman Osram tenggelam 10 persen, setelah memotong panduan ke depan untuk tahun fiskal 2018. Bank Metro jatuh ke bagian bawah indeks, turun lebih dari 11 persen, karena meningkatnya biaya. Bank menambahkan mungkin perlu kenaikan ekuitas.

Dewan perusahaan bioteknologi Shire mengumumkan bahwa mereka telah menerima proposal akuisisi revisi sebesar £ 46 miliar ($ 64 miliar) dari Perusahaan Farmasi Takeda. Dalam sebuah pernyataan, kelompok Irlandia itu mengatakan bersedia merekomendasikan tawaran yang direvisi ini kepada para pemegang sahamnya.

Melihat ke politik, Presiden Donald Trump dan Presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji untuk mengupayakan langkah-langkah yang lebih kuat terhadap Iran, dalam hal kesepakatan nuklir yang ditetapkan pada tahun 2015. Pemimpin AS juga mengungkapkan pada hari Selasa bahwa pembicaraan NAFTA dapat disepakati dengan cepat, dan menunjukkan hal positif. tentang hubungan negara dengan Korea Utara, mengatakan bahwa pemimpin Asia Kim Jong Un telah “sangat terhormat” dan ingin mengadakan KTT segera; Reuters melaporkan.

Tidak ada data ekonomi utama dari Eropa yang dijadwalkan untuk sesi Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah pasca meningkatnya imbal hasil obligasi AS 10 tahun yang memicu kekuatiran kenaikan suku bunga AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here