Bursa Wall Street Berakhir Jatuh; Saham Caterpillar Anjlok 6 Persen

563

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS jatuh pada akhir perdagangan Rabu dinihari (25/04), menyerah kenaikan sebelumnya, karena investor khawatir tentang kenaikan suku bunga dan kemerosotan saham Caterpillar yang mengisyaratkan pertumbuhan ekonomi dapat melambat di akhir tahun.

Indeks Dow Jones ditutup 424,56 poin lebih rendah pada 24.024,13 setelah naik sebanyak 131 poin sesaat setelah pembukaan perdagangan. Indeks 30-saham ini turun 751,21 poin dari sesi tertinggi sepanjang jalan ke posisi terendah hari ini.

Indeks S & P 500 turun 1,3 persen menjadi 2,634.56.

Indeks Komposit Nasdaq turun 1,7 persen menjadi 7.007,35 karena saham Facebook, Amazon, Alphabet dan Netflix semuanya turun lebih dari 3,5 persen.

Caterpillar melaporkan pendapatan dan pendapatan yang mengalahkan ekspektasi, sehingga mengirimkan saham lebih tinggi pada awalnya. Tetapi saham raksasa industri itu selanjutnya meluncur jatuh 6,2 persen. CFO Caterpillar Bradley Halverson mengatakan bahwa prospek perusahaan mengasumsikan bahwa kuartal pertama akan menjadi tanda yang tinggi untuk tahun ini.

Pembuat peralatan konstruksi ini adalah barometer untuk keadaan ekonomi dan pasar secara keseluruhan. Saham Caterpillar memiliki korelasi 0,81 dengan Dow selama enam bulan terakhir, menurut Kensho. Korelasi 1 berarti kedua langkah itu berbaris satu sama lain.

3M melaporkan laba kuartalan yang memenuhi ekspektasi analis, tetapi saham turun sekitar 6,83 persen setelah perusahaan menurunkan prediksi laba setahun penuh. Alphabet, sementara itu, melampaui perkiraan garis bawah tetapi sahamnya menurun lebih dari 4,5 persen.

Sementara itu, investor juga mengawasi pasar obligasi, dengan perdagangan imbal hasil 10 tahun pada level tertinggi sejak Januari 2014. Imbal hasil menembus di atas 3 persen, level psikologis kunci, untuk pertama kalinya dalam lebih dari empat tahun.

Investor khawatir meningkatnya biaya pinjaman dapat memperlambat perekonomian dan merugikan kemampuan perusahaan untuk membeli kembali saham mereka sendiri. Investor telah menjual Treasury bulan ini – mendorong imbal hasil lebih tinggi – di tengah ekspektasi kenaikan inflasi, yang dapat mendorong Federal Reserve untuk mengetatkan kebijakan moneter pada kecepatan yang lebih cepat.

Investor awalnya bersorak pendapatan perusahaan terbaru, mengirim Dow lebih tinggi dengan 131 poin pada sesi yang tinggi. United Technologies, Verizon, dan Coca-Cola melaporkan laba yang lebih baik dari perkiraan.

Pendapatan perusahaan musim ini sebagian besar telah melampaui ekspektasi analis sejauh ini. Dari emiten S & P 500 yang telah melaporkan pada Selasa pagi, 83 persen telah membukukan laba lebih baik dari perkiraan, menurut FactSet.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan terjadi penurunan. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street dapat bergerak positif jika harga minyak mentah menguat. Namun perlu dicermati pergerakan saham-saham penggerak dan juga laporan laba emiten.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here