Euro Melemah Pasca Keputusan ECB; Dolar AS Dikuatkan Kenaikan Yield Obligasi

612

(Vibiznews – Forex) Mata uang Euro diperdagangkan turun pada akhir perdagangan Jumat dinihari (27/04) setelah Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga tidak berubah, seperti yang diperkirakan secara luas.

Mata uang Euro berakhir diperdagangkan turun 0,46 persen terhadap dolar pada $ 1,2103 setelah diperdagangkan lebih tinggi pada hari sebelumnya. ECB juga menegaskan kembali kebijakan moneter stimulusnya.

Presiden ECB Mario Draghi mengatakan “kekuatan yang mendasari” dalam ekonomi zona Eropa terus mendukung kepercayaan bank meskipun tanda-tanda “moderasi” dalam beberapa pekan terakhir.

Dia menambahkan “banyak tingkat stimulus moneter” tetap diperlukan selama beberapa bulan mendatang.

Sejauh ini pada 2018, euro telah memangkas kenaikan hingga sekitar 1 persen sepanjang tahun ini dibandingkan dengan lebih dari 4 persen pada awal Februari.

Dalam beberapa hari terakhir euro telah laku keras dan penurunan di bawah $ 1,2154, terendah 1 Maret, akan meninggalkannya pada yang terlemah sejak pertengahan Januari dan menghapus sebagian besar keuntungan 2018.

Di tempat lain, Crown Swedia, salah satu mata uang G10 dengan kinerja terburuk pada 2018, jatuh ke posisi terendah sejak akhir 2009 setelah bank sentralnya menunda pengetatan moneter hingga akhir tahun, mengutip inflasi yang lemah.

Crown jatuh sebanyak 0,6 persen menjadi 10,485 crown per euro sebelum pulih sedikit. Itu juga turun setengah persen terhadap dolar, terendah sejak pertengahan 2017.

Sedangkan Dolar AS bertahan di dekat level tertinggi 3 ½ bulan terhadap sekeranjang mata uang, didukung oleh imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun menembus batas tiga persen untuk pertama kalinya dalam empat tahun.

Indeks dolar terakhir diperdagangkan naik 0,45 persen pada 91,58.

Kenaikan imbal hasil, didorong oleh kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan utang pemerintah AS dan tekanan inflasi dari kenaikan harga minyak, telah menyebabkan perbedaan hasil AS-Jepang dan AS-Jerman melebar lebih jauh dalam mendukung dolar, meninggalkan yen dan euro lebih rendah .

Terhadap yen, dolar menetapkan level tertinggi 2-½ bulan di 109,49 yen tetapi kemudian turun menjadi 109,37 yen, turun 0,04 persen.

Dolar juga turun sedikit terhadap dolar Australia dan Kanada setelah kenaikan baru-baru ini.

Sore nanti akan dirilis data Business Confidence, Consumer Confidence, Economic Sentiment April Zona Eropa yang diindikasikan melemah.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Adv Q1 yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS masih akan bergerak naik dengan menguatnya imbal hasil obligasi AS, juga jika data ekonomi Eropa melemah. Namun jika malam nanti data GDP Growth Rate QoQ Adv Q1 terealisir menurun, akan menekan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here