Dolar AS Bergerak Naik; Ungguli Yen 2,6 Persen di Bulan April

443

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan stabil tepat di bawah level terkuatnya sejak pertengahan Januari pada hari Senin (30/04) di sesi Eropa, meninggalkan euro terjepit di dekat posisi terendah tiga bulan.

Pasar bersiap mencermati data inflasi Jerman dan jumlah belanja konsumen AS nanti untuk melihat apakah dolar dapat melanjutkan serangkaian kenaikan yang telah mendorong beberapa analis untuk memprediksi mata uang yang telah melemah untuk sebagian besar tahun lalu, dapat menguat lebih lanjut.

Indeks dolar naik terhadap sekeranjang enam mata uang utama, meningkat 0,1 persen menjadi 91,652, turun dari tertinggi hari Jumat di 91.986, level terkuatnya sejak 11 Januari.

Mata uang Euro turun 0,1 persen menjadi $ 1,2114, tidak jauh dari posisi terendah pekan lalu dari $ 1,2110.

Euro menikmati reli yang kuat pada awal tahun ini tetapi keraguan atas kecepatan di mana Bank Sentral Eropa akan menormalkan kebijakan moneter dan beberapa tanda-tanda rebound ekonomi di wilayah itu telah memuncak meninggalkan mata uang terjebak dalam kisaran perdagangan sebelum kenaikan dolar baru-baru ini.

Indeks dolar telah meningkat lebih dari 1,3 persen pekan lalu untuk kenaikan mingguan terbesarnya dalam lebih dari dua bulan.

Awal tahun ini, korelasi antara imbal hasil obligasi AS dan dolar AS melemah karena investor lebih fokus pada friksi perdagangan dan masalah geopolitik.

Dolar AS naik tipis 0,2 persen menjadi 109,25 yen, setelah menetapkan level tertinggi 2,5 bulan di level 109,54 yen pada hari Jumat. Namun perdagangan tipis dengan pasar Jepang ditutup untuk liburan.

Dolar telah meningkat lebih dari 2,6 persen terhadap yen pada bulan April, menempatkannya di jalur untuk kinerja bulanan terbaiknya sejak November 2016.

Peristiwa dan data yang akan datang minggu ini termasuk pertemuan kebijakan Federal Reserve AS pada 1-2 Mei , di mana bank sentral diharapkan mempertahankan suku bunga tidak berubah, serta data pekerjaan AS yang akan dirilis Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS dapat bergerak naik, juga jika malam ini data Personal Income dan Personal Spending Maret AS terealisir meningkat, akan menguatkan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here