Fokus Pasar Asia Pasifik Minggu Ini, Tindak Lanjut KTT Korea

439

(Vibiznews – Index) – Korea Utara berjanji akan melakukan denuklirisasi, saham Asia Tenggara diperkirakan akan mengalami penurunan terburuk sejak 2016, dan T-Mobile dan Sprint akan menandatangani kesepakatan besar. Berikut adalah beberapa hal yang akan menjadi sorotan para investot di pasar:

Tindak Lanjut KTT Korea, Pesona Kim Jong Un

Juru bicara Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengumumkan kepada wartawan pada hari Minggu, bahwa presiden Korea Utara, Kim Jong Un akan mengundang wartawan asing untuk menyaksikan penghentian uji coba senjata nuklirnya di bulan Mei mendatang.

Kesepakatan Operator Raksasa Senilai $ 26,5 Miliar

T-Mobile AS Inc setuju untuk mengakuisisi Sprint Corp untuk $ 26,5 miliar dalam bentuk saham, spekulasi pasar menunjukkan adanya operator dapat bekerjasama untuk membangun jaringan nirkabel generasi terakhir untuk mendapatkan lompatan menjadi pemimpin pada industry ini, diatas Verizon Communications Inc dan AT & T Inc Deutsche Telekom AG, perusahaan Jerman yang mengontrol T-Mobile, dan SoftBank Group Corp. Pemilik Sprint dari Jepang akan datang sekitar lima bulan setelah upaya merger sebelumnya. Akuisisi ini akan mengurangi jumlah pemain dalam industri nirkabel menjadi tiga pesaing utama dari empat, dengan demikian dapat dipastikan adanya pengawasan ketat dari regulator.

Bursa Saham Asia Tenggara

MSCI Asean Index siap untuk penurunan beruntun terpanjang sejak 2016 sebesar 8,4 persen, kekalahan empat bulan yang berakhir pada November 2016. Investor yang membeli saham Asia Tenggara akan mencari perlindungan dari ketegangan perang perdagangan AS-Tiongkok kini menghadapi masalah domestik yang telah menyeret pasar regional di tengah lonjakan hasil Treasury AS.

Data ekonomi dan peristiwa lain yang ditunggu pada minggu ini …

Pengeluaran pribadi mungkin dipercepat pada bulan Maret, sementara deflator inti PCE diharapkan untuk mengambil hingga 2 persen dari 1,8 persen Di Tiongkok, PMI April akan memberikan salah satu pembacaan pertama pada pertumbuhan kuartal kedua.
Diperkirakan untuk indeks manufaktur turun menjadi 51,3 dari dari 51,5 dan non-manufaktur untuk 54,5 dari 54,6.

Untuk minggu ini, pasar juga menunggu data hasil industry Korea Selatan juga keputusan Bank Sentral Australia yang diperkirakan akan mempertahankan tingkat suku bunga yang sudah berlangsung selama 20 tahun terakhir. Laporan kinerja keuangan Apple Inc juga menjadi laporan yang ditunggu pasar.

Kontrak pada Indeks Hang Seng Hong Kong dan indeks Kospi Korea Selatan diperkirakan akan menguat, sementara itu bursa saham Australia akan bergerak datar. Sebagian besar saham AS naik tipis pada Jumat karena perdebatan terus apakah pendapatan perusahaan yang lebih baik dari perkiraan yang cukup untuk mengimbangi tanda-tanda ekonomi yang menunjukkan pendinginan. Imbal hasil patokan Treasuries menurun untuk hari kedua setelah mencapai lebih dari empat tahun tertingginya .

Malaysia akan memasuki masa pemilihan umum untuk Perdana Menteri.
Tiongkok akan mengeluarkan aturan baru untuk perusahaan sekuritas asing.
Theresa May mendukung Amber Rudd berhenti sebagai Menteri Dalam Negeri Inggris.
Pembuat smartphone Tiongkok, Xiaomi Corp mengatakan akan menyiapkan IPO bernilai $ 10 miliar di bursa Hong Kong.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here