Harga Emas Sesi Eropa Tertekan Penguatan Dolar AS

547

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas jatuh pada hari Senin (30/04) di sesi Eropa, mundur kembali ke level terendah lebih dari satu bulan terakhir seiring meredanya ketegangan di semenanjung Korea, meningkatkan selera untuk aset beresiko seperti saham dan dolar.

Logam mulia turun 1 persen pekan lalu tertekan dolar AS yang lebih kuat dan kenaikan imbal hasil obligasi di atas 3 persen. Pada hari Kamis, mencapai titik terendah sejak 21 Maret di $ 1,315.06 per ons.

Hasil ini telah membawa emas di jalur untuk mengakhiri April turun 0,5 persen, menghapus semua kenaikan bulan sebelumnya.

Harga emas spot LLG turun 0,4 persen pada $ 1,316.15 per ons pada 0935 GMT, sementara emas berjangka AS untuk pengiriman Juni turun 0,5 persen lebih rendah pada $ 1,316.90 per ons.

Pada pertemuan puncak pada hari Jumat, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menyatakan mereka akan mengambil langkah untuk mengakhiri Perang Korea 1950-53 secara resmi, yang berakhir hanya
dengan gencatan senjata, dan bekerja menuju “denuklirisasi” dari semenanjung Korea.

Indeks dolar naik 0,2 persen pada hari Senin, berada tepat di bawah yang terkuat sejak pertengahan Januari, sementara saham Eropa naik setelah sesi positif di antara saham Asia semalam karena ketegangan di semenanjung Korea mereda.

Di antara logam mulia lainnya perak turun 0,6 persen pada $ 16,40 per ons, dari terendah tiga minggu sebelumnya $ 16,37. Platinum turun 0,6 persen pada $ 905,00 per ons, dan paladium 0,4 persen lebih rendah pada $ 969,72.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas dapat bergerak turun dengan menguatnya dolar AS dan meredanya ketegangan geopolitik. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,314-$ 1,312, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,318-$ 1,320.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here