Harga Minyak Akhir April Menguat Pasca Pernyataan Perdana Menteri Israel

535

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah melonjak pada akhir perdagangan Selasa dinihari (01/05) setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengungkapkan file yang dia klaim menunjukkan Iran menjalankan program rahasia untuk memproduksi senjata nuklir.

Pasar minyak telah di depan menjelang tenggat waktu 12 Mei, ketika Presiden Donald Trump harus memutuskan apakah akan melanjutkan pengenaan sanksi terhadap Iran di bawah ketentuan kesepakatan nuklir atau mengembalikan hukuman pada produsen minyak terbesar ketiga OPEC ini.

Harga minyak mentah berjangka AS naik dari terendah sesi $ 67,17 per barel menjadi di atas $ 69,34 per barel menyusul pernyataan Netanyahu. Kontrak mundur kembali ke $ 68,42 per barel, masih naik 32 sen, setelah pidato.

Harga minyak mentah berjangka Brent, mencapai puncak sesi $ 75,41 dari terendah $ 73,47. Brent terakhir naik 56 sen menjadi $ 75,20.

Harga mulai bergerak lebih tinggi setelah kantor Netanyahu menjanjikan “perkembangan signifikan” mengenai kesepakatan nuklir Iran akan datang.

Badan Energi Atom Internasional telah berulang kali menegaskan bahwa Iran tetap berpegang pada ketentuan perjanjian 2015, yang Teheran bernegosiasi dengan Amerika Serikat, China, Prancis, Jerman, Rusia dan Inggris.

Berdasarkan perjanjian tersebut, Iran menerima batasan program nuklirnya dan membuka fasilitasnya kepada para inspektur internasional sebagai imbalan bagi masyarakat internasional untuk mencabut sanksi atas ekonominya.

Menteri luar negeri AS yang baru dilantik, Mike Pompeo, bertemu dengan Netanyahu akhir pekan ini. Pemerintahan Trump mengatakan akan menarik Amerika Serikat dari kesepakatan nuklir bulan depan jika tidak dapat mencapai kesepakatan dengan mitra Eropa untuk memperketat persyaratan perjanjian.

Presiden Prancis Emmanuel Macron berupaya bersama dengan Presiden Iran Hassan Rouhani untuk menyelamatkan kesepakatan itu, menyusul pertemuan Macron dengan Trump pekan lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak naik dengan sentimen menguatnya pengenaan sanksi kembali terhadap Iran oleh AS, yang dapat menekan produksi minyak Iran. Namun jika dolar AS terus menguat, dapat menekan harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 68,90-$ 69,40, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 66,90-$ 66,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here