The Fed AS Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah; Indikasikan Inflasi Meningkat

514

(Vibiznews – Economy & Business) Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga acuannya tidak berubah pada Kamis dinihari (03/05) tetapi mengakui bahwa inflasi mulai bergerak lebih tinggi.

Seperti yang diperkirakan secara luas, Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) bank sentral mempertahankan tingkat suku bunga 1,75 persen.

Ada beberapa pernyataan yang penting diperhatuikan pasat, dimana mungkin yang paling signifikan dimana komite mencatat bahwa “keseluruhan inflasi dan inflasi untuk barang-barang selain makanan dan energi telah bergerak mendekati 2 persen”. Itu adalah peningkatan dari pertemuan Maret di mana FOMC mengatakan bahwa indikator “terus berjalan di bawah 2 persen.”

Perubahan menjadi kunci karena pejabat Fed mempertimbangkan 2 persen untuk menjadi tingkat inflasi yang sehat dan kunci untuk terus mendorong suku bunga lebih tinggi.

Pasar telah mengamati bank sentral untuk petunjuk tentang seberapa agresifnya tahun ini. Ekspektasi menuju pertemuan adalah untuk total tiga kenaikan suku bunga, dengan yang keempat diberi peluang hampir 50 persen.

Pengamatan datang sebagai titik data penting Fed, indeks pengeluaran konsumsi pribadi inti, naik menjadi 1,9 persen pada Maret, tertinggi sejak Februari 2017. Termasuk harga makanan dan energi, tingkat PCE naik 2 persen.

“Langkah-langkah berbasis pasar kompensasi inflasi tetap rendah,” mengarahkan ke langkah lamban keuntungan upah yang berlanjut yang telah membingungkan para pembuat kebijakan sejak Fed untuk mengadopsi sikap ultra-akomodatif selama krisis keuangan pada tahun 2008.

Penghasilan per jam rata-rata tetap di bawah 3 persen selama pemulihan ekonomi, baru-baru ini tercatat sekitar 2,7 persen, bahkan ketika tingkat pengangguran telah jatuh ke 4,1 persen. Sebuah model ekonomi yang disebut kurva Phillips yang dipatuhi pejabat Fed mengindikasikan bahwa tekanan upah akan meningkat ketika pengangguran menurun, tetapi itu belum terjadi.

Secara khusus, pernyataan itu menunjukkan bahwa “investasi bisnis tetap terus tumbuh kuat.” Pada bulan Maret, panitia mengatakan metrik telah “dimoderasi” dari kuartal keempat yang kuat.

Dalam menggambarkan risiko terhadap perkiraan ekonomi mereka, yang “kira-kira seimbang,” para pejabat mengubah pandangan dari “jangka pendek” menjadi “jangka menengah”.

Pendapatan perusahaan, yang telah kuat dari kuartal pertama, telah mengindikasikan perusahaan berharap untuk meningkatkan investasi tetap hingga lebih dari 20 persen.

Keuntungan kemungkinan naik lebih dari 23 persen dalam tiga bulan pertama dan diperkirakan akan terus meningkat sepanjang tahun. Pasar saham telah bereaksi sedikit, meskipun, dengan sebagian besar rata-rata utama melayang di sekitar tidak berubah untuk tahun ini.

Gambaran ekonomi secara keseluruhan mulai cerah. Meskipun PDB naik hanya 2,3 persen pada kuartal pertama, ekonom memperkirakan kenaikan signifikan sepanjang tahun.

The Fed Atlanta memproyeksikan pertumbuhan kuartal kedua sebesar 4,1 persen, dan New York Fed memprediksi bahwa pertumbuhan kuartal pertama bisa direvisi lebih tinggi dalam pembacaan berikutnya.

Panitia menyetujui keputusan untuk mempertahankan suku bunga tetap dengan suara bulat, meskipun secara publik tidak sependapat tentang betapa agresifnya jalan ke depan. Beberapa pejabat dijadwalkan untuk berbicara secara terbuka dalam beberapa hari mendatang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here