Bursa Eropa Berakhir Negatif Tertekan Data Inflasi Rendah

527

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Kamis malam (03/05) karena melemahnya inflasi zona Eropa. Investor juga mengamati pertemuan perdagangan AS dengan China.

Inflasi zona euro secara tak terduga menurun pada bulan April, menimbulkan pertanyaan tentang rencana Bank Sentral Eropa untuk mengurangi program stimulusnya. Komisi Eropa mengatakan dalam prakiraan ekonomi musim semi bahwa ekonomi lebih terkena risiko eksternal seperti volatilitas di pasar.

Indeks FTSE berakhir pada 7502.69, turun -40.51 poin atau -0.54%

Indeks DAX berakhir pada 12690.15, turun -112.10 poin atau -0.88%

Indeks CAC berakhir pada 5501.66, turun -27.56 poin atau -0.50%

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 ditutup turun 0,75 persen dengan setiap sektor dan perdagangan bursa utama di wilayah negatif.

Saham Logitech melonjak 6,5 persen, dan memimpin kenaikan di seluruh Eropa, setelah mengumumkan bahwa mungkin ada peningkatan target marjin bruto. BPost jatuh 13 persen menyusul pengumuman bahwa hasil setahun penuh akan datang di ujung bawah panduannya.

Adidas turun 6,8 persen setelah hasil kuartal pertamanya. Perusahaan melaporkan laba bersih yang lebih baik dari perkiraan tetapi bisnis Reeboknya melihat kinerja yang mengecewakan. Solvay turun 5,7 persen karena laba inti kuartal pertamanya datang di bawah ekspektasi. Kinerja perusahaan terpukul oleh fluktuasi mata uang.

Lengan eksekutif Uni Eropa mengajukan proposal untuk anggaran berikutnya (berlaku mulai 2021 hingga 2027). Namun, ini telah diterima dengan beberapa kritik di beberapa kota, yang tidak bersedia untuk meningkatkan kontribusi mereka ke anggaran Uni Eropa untuk menggantikan jalan keluar Inggris.

Di Wall Street, saham bergerak lebih rendah karena kekhawatiran tumbuh apakah AS akan dapat menyelesaikan sengketa perdagangannya dengan China.

Investor memantau pertemuan antara AS dan pejabat China pada perdagangan Kamis dan Jumat. Menteri Keuangan Steve Mnuchin, Menteri Perdagangan Wilbur Ross dan Perwakilan Perdagangan Robert Lighthizer adalah salah satu pejabat AS yang berpartisipasi dalam pertemuan tersebut.

Pembicaraan dilakukan setelah Presiden Donald Trump mengusulkan tarif baru untuk barang-barang China dan Beijing menanggapi dengan satu set tarif yang berpotensi berlaku untuk produk AS juga. Salah satu produk ini adalah kedelai. Laporan media menunjukkan bahwa China telah berhenti membeli kedelai dari AS di tengah ketegangan perdagangan baru-baru ini.

Sore nanti akan dirilis data Retail Sales Maret Zona Eropa yang diindikasikan meningkat.

Juga akan mencermati data ekonomi AS pada malam nanti, dimana akan dirilis data Non Farm Payrolls April AS yang diindikasikan meningkat dan data Unemployment Rate April AS yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif jika data ekonomi Eropa dan AS terealisir baik. Juga akan mencermatai laporan laba emiten dan pergerakan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here