Bursa Asia Awal Pekan Bergerak Sebagian Besar Positif Merespon Kenaikan Minyak

500

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia sebagian besar beringsut lebih tinggi pada hari Senin (07/05) terbantu kenaikan bursa Wall Street, sementara minyak mentah AS melampaui angka $ 70 untuk pertama kalinya sejak 2014 selama perdagangan pagi.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 berada di bawah tekanan dalam perdagangan pagi, dengan indeks tergelincir 0,1 persen, dari posisi terendah pagi hari. Topix diperdagangkan lebih rendah sebesar 0,05 persen karena kenaikan di subindex pertambangan dan minyak diimbangi oleh kerugian di sektor keuangan dan teknologi.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng naik 0,51 persen karena sektor keuangan, properti dan teknologi, tiga sektor yang paling besar pada indeks, membalikkan kerugian awal untuk diperdagangkan di wilayah positif. Keuntungan dipimpin oleh sektor energi, dengan CNOOC memperoleh 2,91 persen.

Indeks saham daratan juga menguat, dengan komposit Shanghai naik 1,21 persen dan komposit Shenzhen yang lebih kecil menambahkan 1,52 persen.

Indeks ASX 200 Australia tertempel pada 0,48 persen di tengah kenaikan berbasis luas, dengan saham energi dan material naik. Sektor keuangan kapital besar naik 0,33 persen.

Indeks saham MSCI yang luas di Asia Pasifik, sementara itu, naik tipis 0,37 persen.

Pasar di Korea Selatan ditutup untuk liburan.

Pada pasar komoditas, harga minyak memperpanjang kenaikan setelah berakhir sekitar 2 persen lebih tinggi di sesi terakhir. Penguatan pada hari Senin datang karena pasar fokus pada kemungkinan pemberian sanksi AS terhadap Iran dan krisis ekonomi di Venezuela.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 1,02 persen menjadi $ 70,43 per barel, diperdagangkan di atas tingkat $ 70 untuk pertama kalinya sejak November 2014. Minyak mentah Brent berjangka naik 1,15 persen menjadi $ 75,73.

Kinerja beragam di pasar Asia datang setelah saham AS mencatat kenaikan kuat pada hari Jumat meskipun laporan pekerjaan bervariasi, dengan Apple mendapatkan dorongan menyusul berita bahwa Berkshire Hathaway Warren Buffett telah membeli 75 juta saham di perusahaan teknologi pada kuartal pertama.

Investor juga mencerna rilis non farm payrolls April, yang naik 164.000. Itu di bawah perkiraan angka 192.000 oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters, tetapi pengangguran AS turun ke level terendah 18 tahun 3,9 persen.

Sementara itu, Bank Singapura terbesar kedua dengan total aset, OCBC, melaporkan laba bersih setelah pajak untuk kuartal pertama naik 29 persen menjadi 1,11 miliar dolar Singapura ($ 833 juta), merosot perkiraan Thomson Reuters rata-rata S $ 1,18 miliar. Saham turun 2,27 persen.

Di tempat lain, Westpac Australia hari Senin mengumumkan bahwa pendapatan kas semester pertama naik 6 persen menjadi 4,2 miliar dolar Australia ($ 3,2 miliar), di atas perkiraan A $ 4,17 miliar dalam jajak pendapat Reuters. Saham Westpac naik 1,44 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik terdukung penguatan bursa Wall Street dan kenaikan harga minyak mentah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here