Harga Minyak Mundur; Pasar Nantikan Pengumuman Trump Untuk Sanksi Iran

586

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah mundur dari tertinggi 3,5 tahun pada Selasa (08/05) dengan investor menantikan pengumuman Presiden Donald Trump apakah Amerika Serikat akan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 78 sen, atau 1,1 persen, menjadi $ 69,95 per barel pada 0550 GMT. WTI berakhir di atas $ 70 untuk pertama kalinya sejak November 2014 pada hari Senin.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 67 sen, atau 0,9 persen, pada $ 75,50, setelah melonjak 1,7 persen menjadi menetap di $ 76,17 per barel di sesi sebelumnya.

Jika Trump menarik Amerika Serikat keluar dari perjanjian multi-negara mengenai program nuklir Teheran, ekspor minyak mentah Iran dapat terpukul, menambah ketatnya pasar minyak.

Trump mengatakan pada hari Senin bahwa keputusan mengenai apakah akan tetap dalam kesepakatan nuklir Iran atau untuk menjatuhkan sanksi akan diumumkan pada jam 2:00 siang. EDT (1800 GMT) pada hari Selasa, empat hari lebih awal dari yang diharapkan.

Berdasarkan kesepakatan untuk membatasi pogram nuklir Iran, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama, AS setuju untuk mengurangi serangkaian sanksi terhadap Iran dan telah melakukannya di bawah serangkaian “keringanan” yang secara efektif menangguhkan mereka.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak lemah dengan kewaspadaan investor menantikan pengumuman Trum untuk sanksi AS terhadap Iran. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 69,50-$ 69,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 70,50-$ 71,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here