Indeks STOXX 600-Eropa Turun, Pasar Waspadai Gejolak Politik Di Italia

567

(Vibiznews – Index) – Saham Eropa melemah pada Selasa di tengah pendapatan perusahaan yang mengecewakan dan kekhawatiran atas pemilihan cepat di Italia yang menempatkan Milan di jalur masuk kedalam hari–hari terburuk sejak pemilihan umum Maret yang tidak meyakinkan.

Indeks STOXX 600-Eropa, turun 0,6 persen pada 09:10 GMT, dengan Italia FTSE MIB turun 2,3 persen karena kemungkinan pemilihan umum yang dipercepat, menghidupkan kembali kekhawatiran gejolak politik di ekonomi terbesar ketiga di zona euro.

Bank-bank Italia mengambil peranan menarik indeks turun 2,5 persen, saham utama minyak yang dikendalikan negara adalah 2,1 persen.

Presiden Sergio Mattarella disebut pada hari Senin untuk pesta pertengkaran Italia untuk menggalang balik “Pemerintah netral.” Dua partai terbesar di Italia, Liga-kanan dan anti kemapanan Gerakan 5-Star, menentang gagasan itu, meningkatkan kemungkinan segera kembali ke jajak pendapat.

Pada hari Senin, FTSE MIB berakhir pada level tertinggi sejak Oktober 2009. Pasar saham Italia telah mengungguli rekan-rekan Eropa tahun ini, tetapi sejumlah analis memperingatkan risiko politik.

Di tempat lain di Eropa, kuartal pertama pendapatan perusahaan dan merger dan akuisisi diminta harga bergerak individu tajam sementara investor siap untuk keputusan Donald Trump pada apakah untuk menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran.

Saham di pembuat alat bantu dengar Denmark, William Demant adalah pemain terburuk STOXX, jatuh 9,2 persen setelah memperingatkan bahwa permintaan yang lebih rendah akan membebani penjualan.

Jerman pos dan logistik grup, Deutsche Post DHL kehilangan harapan untuk laba kuartal pertama dan melihat sahamnya jatuh 6,1 persen.

Unilever memposting kinerja terbaik, naik 2,5 persen karena mengumumkan pembelian kembali saham senilai 6 miliar euro.

Di London, merger dan akuisisi membantu mengangkat FTSE 0,1 persen.

Shire menambahkan 4 persen setelah Takeda Pharmaceutical mengatakan setuju untuk membeli grup tersebut seharga 45,3 miliar pound ($ 61,50 miliar).

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here