Rupee India Berada Di 15 Bulan Terendah, Rupiah Indonesia Capai Terendah Sejak Desember 2015

577

(Vibiznews – Forex) – Di pasar mata uang, dolar secara luas dipegang teguh pada prospek pertumbuhan ekonomi yang solid AS, membantu sebagian dengan pemotongan pajak Trump dan belanja, menunjuk untuk lebih naik suku bunga AS di jalan.

Yang mendorong investor untuk membeli kembali dolar mereka telah menjual awal tahun ini di tengah kekhawatiran tentang kebijakan perdagangan proteksionis Trump.

Euro mencapai titik terendah empat bulan $ 1,1897 pada hari Senin dan terakhir berada di $ 1,1930.

Terhadap yen, dolar berdiri sedikit berubah pada 108,93 yen, dari tiga bulan yang tinggi 110,05 yen.

Kombinasi dari harga minyak yang lebih tinggi, dolar yang kuat dan tingkat imbal hasil Treasuries AS lebih tinggi berisiko untuk beberapa aset emerging market karena secara signifikan dapat memperburuk neraca perdagangan mereka dan juga mendorong investor untuk mengalihkan dana ke aset AS berimbal hasil lebih tinggi.

Indeks obligasi emerging market JPMorgan mencapai tingkat terendah dalam lebih dari satu tahun.

Rupee India mencapai 15-bulan rendah, sementara rupiah Indonesia mencapai tingkat terendah sejak Desember 2015 pada hari Selasa setelah data pertumbuhan kuartal pertama Indonesia lebih lemah dari perkiraan. Ekonomi Indonesia tumbuh 5,06 persen pada Januari-Maret, turun dari 5,19 persen pada kuartal sebelumnya.

Perbedaan antara pasar negara maju dan negara berkembang juga terlihat di harga ekuitas. Brasil Bovespa mencapai posisi terendah tiga bulan pada hari Senin, ketika Jerman Dax mencapai tertinggi tiga bulan dan saham Italia mencapai tertinggi 8-1 / 2-tahun.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here