Trump : AS Keluar Dari Kesepakatan Nuklir Iran; Sanksi Iran Akan Diberlakukan Lagi

723

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa waktu AS (08/05) mengumumkan Amerika Serikat akan keluar dari kesepakatan nuklir Iran dan mengenakan kembali sanksi-sanksi yang bertujuan luas untuk memutuskan Iran dari sistem keuangan global.

“Kami akan mengesahkan sanksi ekonomi tertinggi,” kata Trump. “Setiap negara yang membantu Iran dalam pencariannya akan senjata nuklir juga dapat dikenakan sanksi keras oleh Amerika Serikat.”

Perjanjian nuklir tahun 2015 mencabut sanksi terhadap Iran yang melumpuhkan ekonominya dan memangkas ekspor minyaknya secara kasar menjadi setengahnya. Sebagai imbalan untuk bantuan sanksi, Iran menerima batasan program nuklirnya dan memungkinkan inspektur internasional masuk ke fasilitasnya.

Keluar dari kesepakatan memenuhi salah satu janji kampanye Trump, tetapi mengancam akan membebani hubungan AS dengan beberapa sekutu terdekatnya dan mengganggu sumber penting minyak dunia. Ini juga memberi Iran pilihan untuk mengusir para inspektur dan melanjutkan aktivitas nuklir yang telah disetujui untuk ditangguhkan.

Pemerintah Trump akan mengembalikan semua sanksi terhadap Iran yang ditangguhkan berdasarkan perjanjian, berbagai hukuman yang menargetkan industri energi Iran, lembaga keuangan dan sektor industri, kemampuannya untuk menjamin bisnis domestik dan aksesnya ke dolar AS dan komoditas.

Departemen Keuangan mengatakan sanksi segera diberlakukan, yang berarti perusahaan akan dikenakan sanksi jika mereka memulai transaksi bisnis baru dengan Iran. Treasury akan memungkinkan perusahaan asing untuk mengakhiri kontrak yang ada dengan Iran selama periode 90 hari dan 180 hari.

Selain Amerika Serikat, Iran menegosiasikan kesepakatan nuklir dengan China, Prancis, Jerman, Rusia dan Inggris.

Perancis, Jerman dan Inggris menyatakan “penyesalan dan keprihatinan” atas keputusan Trump dan mengatakan mereka berniat mempertahankan perjanjian 2015. Dalam pernyataan bersama pada hari Selasa, para pemimpin dari tiga negara menyerukan Iran untuk terus menerapkan kesepakatan, dan mengatakan Trump harus menghindari mengambil tindakan apa pun yang akan mencegah mereka dari menjalankan perjanjian.

Kesepakatan dengan Iran ini nama resminya, the Joint Comprehensive Plan of Action atau Rencana Aksi Komprehensif Gabungan.

Rencana Trump untuk mengembalikan sanksi dan tekad Eropa untuk mempertahankan kesepakatan nuklir secara langsung bertentangan. Keberhasilan sanksi tergantung pada mengerahkan tekanan pada ekonomi Iran, sementara nasib kesepakatan itu bergantung pada akses terbuka ke pasar Iran.

Donald Tusk, presiden Dewan Eropa, pada hari Selasa mengatakan kebijakan-kebijakan Trump akan bertemu dengan “pendekatan Eropa” yang akan dibahas pada pertemuan puncak pekan depan.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan Iran bermaksud untuk tetap menjadi pihak yang menjalankan kesepakatan nuklir bahkan ketika Washington keluar, menurut terjemahan Reuters dari pidatonya menyusul pidato Trump.

Trump telah lama mengancam akan membatalkan perjanjian itu, tanda tangan pencapaian kebijakan luar negeri dari pemerintahan Obama. Namun, ia menyatakan bahwa Iran mematuhi perjanjian tersebut sepanjang tahun pertamanya di Oval Office, dilaporkan di bawah tekanan dari sayap moderat pemerintahannya.

Namun, Presiden memulai proses untuk mengakhiri kesepakatan pada bulan Oktober, ketika ia mengatakan kepada Kongres bahwa perjanjian itu tidak lagi untuk kepentingan keamanan nasional negara itu. Pada saat itu pemerintahannya mulai mendorong Kongres dan sekutu Eropa untuk membuka kembali perundingan dan merevisi kesepakatan tersebut.

Ketika Trump mensertifikasi kepatuhan Iran pada bulan Januari, dia memperingatkan bahwa itu akan menjadi yang terakhir kalinya jika Washington mencapai kesepakatan dengan Eropa untuk memperketat persyaratan perjanjian nuklir. Kesepakatan itu belum terwujud menjelang batas waktu berikutnya pada 12 Mei.

Pasar diperkirakan akan bergejolak merespon berita ini. Dengan tidak setujunya Dewan Eropa untuk pengenaan sanksi kepada Iran, maka masih akan ada pertimbangan investor apakah sanksi Iran ini akan kuat terlaksana atau tidak.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here