Saham Energi Dorong Bursa Asia, Pemilu Malaysia Dimenangkan Koalisi Mahatir

542

(Vibiznews – Index)  – Saham Asia naik pada hari Kamis, dipimpin saham-saham energi yang menguat karena kenaikan harga minyak mentah setelah keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang bertambah 0,2 persen, sementara Nikkei Jepang naik 0,5 persen.

Di tempat lain di Asia, dari Malaysia, hasil pemilihan umum yang mengejutkan, dimenangkan oleh partai oposisi mengirim ringgit menguat lebih dari 2 persen yang menguntungkan posisi perdagangan luar negeri dan biaya untuk menjamin terhadap pembayaran utang Malaysia.

Lembaga pemeringkat Moody mengatakan bahwa Malaysia kini berada di wilayah yang belum dipetakan setelah aliansi partai oposisi yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Mahathir Mohamad secara mengejutkan memenangkan pemilu.

Namun, menyoroti kekhawatiran investor asing, ETF Malaysia jatuh 6 persen semalam ke level terendah satu tahun.

Semalam, Dow naik 0,75 persen dan S & P 500 naik hampir 1 persen, dengan indeks energi S & P mengumpulkan 2 persen.

Dolar Selandia Baru mundur ke posisi terendah lima bulan $ 0,6930 setelah Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) mengatakan langkah berikutnya mungkin memotong atau menaikkan suku bunga pinjaman.

Euro merangkak kembali ke $ 1,1849 setelah tergelincir semalam ke $ 1,1823, terendah sejak akhir Desember. Dolar meregangkan rally semalam untuk diperdagangkan di ¥ 109.855.

Dalam komoditas, minyak mentah AS berjangka naik 0,4 persen pada $ 71,44 per barel setelah naik setinggi $ 71,50, tertinggi sejak November 2014. Harga minyak naik sekitar 3 persen pada hari Rabu.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here