Produksi Minyak AS Capai Rekor, 10,7 Juta Barel Per Hari

991

(Vibiznews – Commodity) – Harga minyak dunia naik 27 persen sejak pertengahan 2016 dan berarti bahwa output AS merayap lebih dekat dengan produsen utama Rusia, yang memompa sekitar 11 juta bpd.

Harga minyak stabil di dekat level tertinggi 3-1 / 2 tahun pada hari Jumat karena prospek sanksi AS baru terhadap Iran diperketat prospek pasokan Timur Tengah pada saat produksi minyak mentah global yang sejalan dengan meningkatnya permintaan.

Amerika Serikat berencana untuk memperkenalkan kembali sanksi terhadap Iran, yang memompa sekitar 4 persen dari minyak dunia, setelah meninggalkan kesepakatan yang dicapai pada akhir 2015 yang membatasi ambisi nuklir Teheran.

Pasar minyak global seimbang, dengan eksportir utama Arab Saudi dan produsen No.1 Rusia telah memimpin upaya untuk membatasi pasokan minyak untuk menopang harga.

Harga minyak mentah Brent tidak berubah pada $ 77,47 per barel pada 08:30 GMT. Pada Kamis Brent mencapai $ 78, tertinggi sejak November 2014.

Minyak mentah ringan AS naik 10 sen menjadi $ 71,46, setelah menyentuh tinggi 3 – 1/2 tahun $ 71,89 pada hari Kamis.

Di luar OPEC, melonjaknya produksi minyak mentah AS mungkin membantu mengisi kesenjangan suplai Iran. Produksi minyak AS mencapai rekor tertinggi minggu lalu, mencapai 10,7 juta bpd.

Itu naik 27 persen sejak pertengahan 2016 dan berarti bahwa output AS merayap lebih dekat dengan produsen utama Rusia, yang memompa sekitar 11 juta bpd.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here