Bursa Asia Sebagian Besar Berakhir Negatif; Indeks Shanghai Raih Hasil Positif

502

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia berakhir sebagian besar negatif pada Selasa (15/05), gagal mengikuti kenaikan bursa saham AS semalam.

Indeks Nikkei 225 berada di sekitar garis datar, sebelum ditutup lebih rendah sebesar 0,21 persen, atau 47,84 poin, pada 22.818,02. Keuntungan yang terlihat di saham perbankan, dengan Mitsubishi UFJ Group naik 1,71 persen, diimbangi oleh penurunan antara lain di sektor real estat.

Indeks Kospi menurun 0,71 persen menjadi 2.458,54 tertekan pelemahan saham teknologi. Saham kapital besar Samsung Electronics turun 1,8 persen sementara pembuat chip SK Hynix menyerah kenaikan awal untuk meluncur 0,94 persen. Pembuat baja dan mobil juga berada di bawah tekanan.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng kehilangan 1,23 persen pada 31152.03 setelah membukukan sesi kenaikan beruntun keenam pada hari Senin. Saham-saham keuangan dan teknologi yang sangat membebani menjadi hambatan pada indeks, dengan Tencent turun 2,72 persen sebelum pasar tutup.

Pasar Tiongkok ditutup lebih tinggi setelah rilis data ekonomi Tiongkok yang mixed, yang menunjukkan produksi industri melampaui ekspektasi sementara penjualan ritel meleset dari perkiraan. Juga dalam fokus adalah pengumuman Selasa MSCI bahwa 234 saham China A akan ditambahkan ke indeks pada 1 Juni.

Indeks Komposit Shanghai naik 0,58 persen menjadi berakhir pada 3,192.58 dan indeks komposit Shenzhen naik 0,91 persen menjadi 1.839,88.

Indeks ASX 200 turun 0,61 persen menjadi 6.097,80, dengan penurunan terlihat di semua kecuali subindex teknologi informasi. Saham telekomunikasi diperdagangkan lebih rendah karena Telstra turun 5,59 persen setelah peringatan labanya pada Senin.

Indeks luas MSCI saham di Asia Pasifik kecuali Jepang lebih rendah sebesar 0,83 persen dalam perdagangan sore Asia.

Dalam penggerak individu, AAC Technologies turun 5,96 persen setelah perusahaan pada hari Senin mengumumkan laba bersih kuartal pertama yang meleset dari ekspektasi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi lemah jika data Retail Sales AS April terealisir melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here