Bursa Asia Berakhir Sebagian Besar Lemah Terganggu Ketidakpastian Geopolitik

398

(Vibiznews – Index) Sebagian besar bursa saham di Asia ditutup lebih rendah pada hari Rabu (16/05) karena pasar mencermati ketidakpastian geopolitik baru terkait dengan Korea Utara dan imbal hasil obligasi 10-tahun AS naik ke level tertinggi dalam tujuh tahun semalam.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 0,44 persen, atau 100,79 poin, menjadi ditutup pada 22.717,23 dan Topix yang lebih luas tergelincir 0,27 persen karena saham pertambangan dan minyak membebani. Saham perbankan juga mundur.

Di tempat lain, indeks Kospi Korea Selatan mengakhiri hari sedikit berubah pada 2.459,82 setelah diperdagangkan baik di atas dan di bawah garis datar, naik 0,05 persen. Keuntungan oleh Samsung Electronics mengimbangi penurunan terlihat pada saham penyuling minyak dan saham di sektor manufaktur.

Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir turun 0,13 persen pada 31110.20, memperpanjang kerugian yang terlihat di sesi terakhir tetapi dari posisi terendah sesi. Raksasa teknologi yang terdaftar di Hong Kong, Tencent, diperdagangkan lebih rendah dengan 1,16 persen pada jam 3:00 sore. HK / SIN jelang laporan laba mendatang.

Indeks komposit Shanghai turun 0,7 persen menjadi ditutup pada 3,169.71 dan indeks komposit Shenzhen menumpahkan 0,41 persen untuk menyelesaikan sesi di 1.832,27. Sektor keuangan berada di antara sektor berkinerja terburuk di Shanghai, dengan asuransi besar dan bank suram. New China Life Insurance turun 3,83 persen dan China Pacific Insurance turun 4,03 persen.

Di Australia, indeks ASX 200 bertahan dan naik tipis 0,15 persen menjadi 6.107. Sebagian besar bank-bank “Big Four” yang sangat besar di negara itu mengukir keuntungan sementara sektor energi memimpin kenaikan indeks.

Indeks luas MSCI saham di Asia Pasifik kecuali Jepang tergelincir 0,18 persen dalam perdagangan sore Asia.

Geopolitik juga menjadi fokus setelah perkembangan baru dari Korea Utara. Pyongyang pada hari Rabu mengatakan akan mempertimbangkan kembali pertemuan penting mendatang jika AS memaksa Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya, kata Reuters, mengutip media Korea Utara.

Sebelumnya, Korea Utara tiba-tiba membatalkan rencana untuk pembicaraan dengan Korea Selatan yang dijadwalkan akan berlangsung pada hari Rabu. Latihan militer bersama antara Korea Selatan dan AS disorot sebagai alasan untuk pembatalan pembicaraan, menurut laporan Reuters, mengutip Kantor Berita Korea Utara yang dikelola negara Korea Utara.

Imbal hasil obligasi 10 tahun AS naik menjadi 3,09 persen pada hari Selasa, level tertinggi dalam sekitar tujuh tahun. Itu mengikuti rilis data solid semalam: Penjualan ritel di Amerika Serikat untuk April sejalan dengan perkiraan, naik 0,3 persen.

Yield Treasury AS 10-tahun berada pada 3,06 persen dalam perdagangan sore Asia.

Di Australia, saham Myer melonjak 16 persen setelah operator department store melaporkan bahwa penjualan kuartal ketiga turun 2,7 persen. Itu lebih lambat dari penurunan 3,6 persen pada semester pertama tahun ini, Reuters melaporkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi lemah jika jika malam nanti data Building Permits AS dan Housing Starts AS bulan April terealisir melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here