Harga Minyak Ditutup Naik Terbatas; Laporan Peningkatan Pasokan Mingguan AS Beri Tekanan

425

(Vibiznews – Commodity) Harga berakhir naik pada akhir perdagangan Rabui dinihari (16/05), namun masih di bawah level tertinggi multi-tahun, dengan sentimen sanksi AS terhadap Iran yang dapat membatasi ekspor minyak mentah Iran, dibatasi oleh dolar yang lebih kuat dan oleh kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi China mungkin melambat setelah rilis data bulanan ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 35 sen menjadi $ 71,31 per barel, setelah sempat naik ke $ 71,92, level tertinggi sejak 28 November 2014.

Harga minyak mentah berjangka Brent mencapai $ 79,47 per barel, tertinggi sejak 25 November 2014. Pada pukul 2:29 siang. ET, Brent naik 19 sen menjadi $ 78,42.

China melaporkan investasi dan penjualan ritel yang lebih lemah dari perkiraan pada bulan April dan penurunan penjualan rumah, mengaburkan prospek ekonomi bahkan ketika pembuat kebijakan mencoba untuk menavigasi risiko utang dan meredakan perselisihan perdagangan panas dengan Amerika Serikat.

Data tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa rekor tinggi untuk menjalankan kilang tinggi mungkin berumur pendek. Kilang-kilang China naik hampir 12 persen pada April dari tahun sebelumnya, menjadi sekitar 12,06 juta barel per hari, menandai tingkat tertinggi kedua dalam catatan harian, data menunjukkan.

Selain itu, pasar mundur karena dolar AS menguat terhadap mata uang lainnya ke tertinggi sejak Desember. Ketika dolar menguat, investor dapat mundur dari komoditas denominasi dolar seperti minyak.

Meskipun kekuatan-kekuatan ke bawah ini, pasar mempertahankan dukungan dari OPEC dan pemotongan produksi produsen lain dan sanksi AS terhadap Iran.

Harga minyak dunia telah melonjak lebih dari 70 persen selama tahun lalu karena permintaan meningkat tajam sementara produksi telah dibatasi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang dipimpin oleh Arab Saudi, dan produsen lain, termasuk Rusia.

Amerika Serikat telah mengumumkan akan memberlakukan sanksi terhadap Iran atas program nuklirnya, menimbulkan kekhawatiran bahwa pasar akan menghadapi kekurangan akhir tahun ini ketika pembatasan perdagangan diberlakukan.

Pasar pengetatan telah menghilangkan semua pasokan global yang melemahkan harga minyak yang tertekan antara akhir 2014 hingga awal 2017.

Angka OPEC yang diterbitkan pada hari Senin menunjukkan persediaan minyak di negara-negara industri OECD pada Maret turun menjadi 9 juta barel di atas rata-rata lima tahun, dari 340 juta barel di atas rata-rata pada Januari 2017.

Produksi minyak serpih AS diperkirakan akan meningkat sekitar 145.000 bph hingga rekor 7,18 juta bpd pada Juni, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pada hari Senin.

Dinihari tadi telah dirils data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh American Petroleum Institute (API) yang membukukan hasil peningkatan pasokan sebesar 4,854 juta barel, dibandingkan penurunan -1,85 juta barel minggu lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah setelah data API menunjukkan peningkatan tajam pasokan mingguan AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 70,80-$ 70,30, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 71,80-$ 72,30.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here