Nikkei Jepang Anjlok, Kinerja Perbankan Utama Buruk

414

(Vibiznews – Index) – Saham Jepang beringsut lebih rendah pada Rabu pagi karena sentimen negatif akan lonjakan imbal hasil Treasury AS ke tertinggi tujuh tahun dan setelah Pyongyang membatalkan pembicaraan dengan Seoul, melemparkan utama KTT Korea Utara dengan AS ke posisi yang dipertanyakan.

Data sebelumnya menunjukkan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mengalami kontraksi lebih dalam dari perkiraan di kuartal pertama dan juga mengecek pembeli.

Nikkei turun 0,3 persen menjadi 22.747,92 dalam perdagangan menjelang siang, dipimpin sektor perbankan yang jatuh 1,2 persen.

Perekonomian Jepang mengalami kontraksi lebih dari 0,6 persen pada periode Januari-Maret berdasarkan basis tahunan, yang mengakhiri ekspansi delapan kuartal berturut-turut.

Kinerja saham yang terburuk pada hari Rabu ini termasuk Mitsubishi UFJ Financial Group, yang merosot lebih dari 5 persen setelah laba bersih tahunan bank ini meleset dari perkiraan analis dan kekecewaan atas ukuran rencana pembelian kembali saham.

Suruga Bank, yang sahamnya telah jatuh 45 persen tahun ini di tengah kekhawatiran tentang pinjaman kepada investor ritel untuk investasi properti, jatuh 10 persen setelah bank mengatakan bahwa banyak karyawan tahu tentang pinjaman yang tidak tepat.

Saham-saham logam juga bergerak lebih rendah setelah emas merosot 1,7 persen dan memukul terendah tahun ini di $ 1,288.31 di sesi sebelumnya, sebelum merayap naik di perdagangan Asia.

Sumitomo Metal Mining merosot 2,2 persen.

Topix yang lebih luas turun 0,2 persen menjadi 1.801,62.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here