Bursa Asia 17 Mei Berakhir Mixed; Indeks Nikkei Unggul

599

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada Kamis (17/05) karena imbal hasil obligasi 10-tahun AS tetap di atas 3 persen. Investor juga mengawasi putaran kedua pembicaraan perdagangan AS-China.

Indeks Nikkei 225 naik 0,53 persen, atau 121,14 poin, menjadi ditutup pada 22.838,37 di Tokyo, mengabaikan pesanan mesin inti yang lemah – indikator utama untuk belanja modal – untuk bulan Maret. Topix yang lebih luas lebih tinggi sebesar 0,45 persen, dengan subindeks minyak dan asuransinya di antara sektor berkinerja terbaik.

Di Seoul, indeks Kospi berakhir turun 0,46 persen pada 2,448.45. Saham teknologi bervariasi, dengan indeks kapital besar Samsung Electronics berkurang 0,9 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong merosot 0,54 persen pada 30942.15, dengan bank dan asuransi tergelincir. Sebagian besar sektor diperdagangkan di wilayah negatif sebelum pasar tutup, dengan pengembang properti juga membebani indeks, meskipun sektor teknologi maju.

Itu terjadi setelah saham Tencent mendapat dorongan setelah raksasa teknologi itu melaporkan laba bersih kuartal pertama naik 61 persen menjadi 23,9 miliar yuan (US $ 3,66 miliar), melampaui prediksi rata-rata Thomson Reuters sebesar 17,5 miliar yuan. Saham Tencent melonjak 4,34 persen pada jam 3:00 siang. HK / SIN.

Di Tiongkok, indeks komposit Shanghai turun 0,48 persen menjadi 3.154,24 dan indeks komposit Shenzhen turun 0,52 persen menjadi berakhir pada 1.822,70.

Indeks ASX 200 mengakhiri sesi lebih rendah dengan 0,21 persen pada 6.094,30. Subindex keuangan kapital besar menurun 0,41 persen, menyeret indeks lebih rendah tetapi mengurangi kerugian lebih curam yang terlihat sebelumnya. Sektor material dan energi, sementara itu, berada di antara sektor-sektor yang mengukir keuntungan.

Indeks MSCI saham di Asia Pasifik kecuali Jepang, yang telah dilacak lebih tinggi di pagi hari, tergelincir 0,23 persen di perdagangan sore Asia.

Imbal hasil pada obligasi Treasury AS 10-tahun naik ke level tertinggi baru hampir tujuh tahun pada hari Rabu, melampaui level 3,1 persen untuk pertama kalinya sejak 8 Juli 2011. Hasil Treasury 10-tahun naik menjadi 3,12 persen pada Kamis.

Perdagangan juga kembali mencermati putaran kedua perundingan AS-China dimulai, kali ini berlangsung di Washington. Friksi terkait perdagangan telah memusingkan pasar pada awal tahun ini, dengan investor pada saat itu khawatir tentang dampak tarif pada pertumbuhan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika jika malam nanti data jobless claim terealisir menurun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here